Archive | Kehamilan RSS feed for this section

Hai Hai ✌️✌️

11 Oct

Haihai..
Izinkan saya -Zoothera- yang mANIES ini muncul kembali di perblogan Indonesia.

Sebenarnya, saya tidak hiatus banget banget sih karena masih suka juga posting tulisan di blognya Arsy yang kebetulan saya link dari akun sosial media path saya.

Nah, sekiranya ada yang kepingin tahu ngapain saja sih saya selama jarang nongol ngeblog.

Yuk saya coba kasih tahu sedikit.
Continue reading

Info PO Buku “Jangan Menyerah Bunda” “Catatan Panjang Para Pejuang Momongan”

26 Nov

20131125-184615.jpg

Mumpung masih ada kesempatan waktu beberapa hari ke depan, boleh ya mau numpang promo buku saya yg kalau tidak ada aral melintang akan terbit awal Desember ini.

Akan hadir dengan judul “Jangan Menyerah Bunda” dan tagline “Catatan Panjang Para Pejuang Momongan” merupakan buku bergenre cerita inspirasi yg ditulis oleh saya dan 2 orang teman blogger.

Behind the scene terciptanya buku ini bermula dari obrolan di awal thn 2012 dengan salah seorang partner in crime saya (Surip) sewaktu masih sama sama jadi editor di penerbit buku Penebar Swadaya, persisnya di salah satu kafe Margo City, Depok.

Bila selepas resign saya memutuskan untuk berjalan di jalur freelance, Surip memutuskan untuk berwirausaha dengan membuka penerbitan sendiri bernama bypass.

Di tengah obrolan, saya bilang kalau kepengen banget membukukan tulisan saya mengenai ikhtiar dalam memperjuangkan kehadiran momongan (sebagian sudah saya tuliskan di blog ini) dan menerbitkannya di bypass.

Niatan saya tersebut ternyata disambut baik oleh Surip dan saya pun diminta untuk mencari setidaknya dua orang lain yang juga sedang berupaya memperoleh momongan untuk kemudian tandem dalam penulisan buku.

Berdasarkan kesamaan nasib, yakni sama sama berjuang dalam hal momongan serta sama sama rajin menuliskan kisah perjuangannya di dalam blog, akhirnya saya memutuskan untuk mengajak dessy dan Ayik dan Alhamdulillah mereka berdua langsung mengiyakan.

Dari situ, saya langsung mengumpulkan berkas berkas tulisan dessy dan ayk yang ada kaitannya dengan proyek tulisan, kemudian langsung saya kompilasikan dengan tulisan saya.

Ternyata, di saat proses penyusunan tulisan, tak dinyana pada pertengahan Maret saya hamil beneran.

Akhirnya saya jadi merubah ending tulisan dari yang semula hanya sekedar berharap supaya bisa hamil menjadi cerita seputar kehamilan saya.

Subhanallah, kalau diinget inget masih suka ngerasa takjub sendiri mengingat betapa Allah dengan mudahnya mengubah skenario hidup saya..

Ya, semudah saya mengubah ending cerita dalam buku ini.


Namun, perjalanan proyek buku ini harus tertunda dengan alasan semasa hamil saya menjadi malas buka buka laptop (ini nih salah satu alasan juga yang bikin blog zoothera hiatus) dannnn saya baru bisa nerusin tulisan setelah melahirkan, persisnya saat Arsy berusia 3-4bulan (Februari-Maret 2013).

Syukurnya, buku ini pada akhirnya bukan hanya sekedar proyek basabasi semata karena tulisan kami kemudian beneran digarap proses editing (poke belalang cerewet), lay out, plus covernya dan Alhamdulillah sudah naik cetak pertengahan November ini.

Yaaa kira kira seperti itulah riwayat cerita dari proses pembidanan buku “Jangan Menyerah Bunda”.

Jadi, kalau sekiranya ada yang berminat membaca kelanjutan mengenai program kehamilan yang saya lakoni, yuk ah jangan sungkan diorder bukunya. Mumpung masih open PO nih sampai tgl 1 Desember 2013.

Harga buku Rp48.000 saja dengan ketebalan halaman ± 300hal.

Bagi yang PO akan dikasih diskon 20% (di luar ongkir). Lumayan loh itung itung diskonnya dipake untuk ongkir.

info lanjutan silakan japri ke saya di anakmanies26@gmail.com

Akhir kata, mohon doanya yaa semoga buku ini bisa diterima oleh khalayak ramai dan bisa bermanfaat bagi yang membacanya amiiin 🙏🙏

Histeroskopi: Episode lanjutan (bagian-2)

16 Jan

ini lanjutan dari cerita sebelumnya…

Histeroskopi III

Setelah histeroskopi ke-2, saya tidak lagi dikasih antibiotik yang melalui suntikan, tapi hanya diresepin antibiotik Dalacyn untuk diminum selama 14 hari… leganyahh…

Berhubung di akhir tahun 2011 tamu bulanan masih ngetok-ngetok (heran dehh dateng terus padahal gak pernah diundang), maka di pekan pertama awal tahun 2012 (07/01/12) saya datang kontrol lagi.

Sebenernya pengen dateng hari Jumatnya (06/01/12) tapi ternyata miskom jadi terpaksa deh dateng hari Sabtu lagi.

Biar kejadian bulan lalu ga keulang saya berangkat bener-bener lebih pagi dan terpaksa saya dan suami sarapan di jalan. Yaa itung-itung keterpaksaan membawa keromantisan, saya jadi harus telaten nyuapin suami yang lagi nyetir.. Hahaha udah lama banget ga ngelakonin kek beginian. Dulu-dulu waktu masih pacaran lumayan sering padahal, setiap ada kesempatan belajar masak mantan pacar kepengen nyobain trus pas ketemuan dia minta disuapin karena biasanya makannya pas sambil nyetir 😆

Karena datangnya masih agak pagi, saya bisa dapat antrian awal, alhamdulillah.

Ada yang baru dari klinik Yasmin di tahun 2012 ini, pasien yang mau diambil tindakannya dikasih gelang pasien berwarna pink *mecing euy sama outfit hari itu: kaos + jilbab pink*.. Tapi kenapa pas dipasangin tuh gelang berasa aneh aja, kok ya mirip pasien rawat inap gitu..

Gelang pasien Yasmin

lanjut cerita histeroskopi

Histeroskopi: Episode lanjutan (bagian-1)

11 Jan

Seperti yang sudah saya ceritakan di postingan berjudul Histeroskopi: dalam episode shooting rahim, saya berniat menceritakan episode suntik-menyuntik antibiotik. Cuma, berhubung prosesi histeroskopi sepertinya masih terus berlanjut saya sengaja ingin merapel semuanya biar sekalian.

Begini…..

Markijut (mari kita lanjut)

Histeroskopi: Dalam Episode Shooting Rahim

17 Nov

Cerita di bawah ini kelanjutan dari cerita tentang inseminasi dan tentang jawaban dari ikhtiar

Selasa, 15 November 2011, adalah jadwal saya ke Klinik Yasmin lagi, ya sesuai titah dr Budi Wiweko yang sudah bikinin janji untuk meng-histeroskopi saya (dengan syarat harus sudah “bersih”). Syukurnya, dari hari Senin saya sudah bisa salat lagi.Tadinya udah ketar-ketir tuh kalau bakalan riskedul jadwal histeroskopi, soalnya periodik bulan ini lumayan lama, 7 hari bookkk, padahal biasanya mah hari ke-4 aja udah bersih. Alhamdulillah banget bisa sesuai rencana.

Jadilah, ba’da juhur saya sudah bersiap-siap untuk berangkat ke Klinik Yasmin.

Kebetulan banget supir mertua memang sudah waktunya jemput bapak mertua di kantornya -RSCM-, sooo nebeng dongg, lumayan gituh hemat pengeluaran teksi. Apalagi jam-jam segitu lagi ujan gede banget, bayangin aja kalau harus nyegat teksi di jalan, yang ada kuyup banget, mau dikata apa sama dr Budi kalo penampilan saya kaya kucing kejebur got.

Berhubung dianter supir, saya nawarin suami untuk janjian ketemuan di jalan Sudirman jam 1an, persis di seberang kantornya. Sedih deh, hari ini suami ga bisa ijin langsung pulang karena masih banyak kerjaan, jadinya jam 4 selesai gak selesai (kumpulin) harus balik ke kantor lagi. Harapannya sih memang sebelum jam 4 udah kelar.

Sampai Yasmin setengah dua-an, langsung registrasi ulang trus menuju lantai 4. Wehhh di sana udah rame banget, gak kaya wktu kontrol sebelumnya yang sepi bener.

Di CS lt 4 saya diminta untuk menandatangani surat keterangan, ya di sana kalau kita melakukan misalnya HSG;inseminasi;bayi tabung;histeroskopi;atau yang memerlukan tindakan memang harus menandatangani surat keterangan bersedia dulu.

Akhirnya, setelah nunggu hampir 1 jam saya dipanggil juga. Dari  sinilah cerita histeroskopi dimulai.

Continue reading

Dan ini jawaban dari ikhtiar itu….

10 Nov

Klik gambar untuk tau dari mana saya dapat foto ini

Sepertinya saya masih mau menceritakan hal-hal yang berbau kegalauan..

Kalau kemarin saya menceritakan satu babak galau di masa lalu, hari ini saya menceritakan satu babak galau di saat sekarang.

Kalau seandainya cerita saya di bawah nantinya bikin aura yang kurang menyenangkan… maapkeun yaaaakkkks 😉

Gagal inseminasi….
Continue reading

Intra Uterine Insemination (IUI)/Inseminasi –> our last ikhtiar

28 Oct

Diambil dari google image

Dialog di bawah ini merupakan copas-an dari BBM saya (S) dan salah satu sobat laki-laki saya (T) menyoal program inseminasi yang belum lama saya lakonin.

T: “Jadi, ngumpul-ngumpulnya kapan?”

S: “Kapann yaaa? gw lagi istirahat dulu nih 3 minggu ini, selasa kemarin abis inseminasi”

T: “Haha kek sapi ajah inseminasi”

*sighhhh mentang-mentang mantan editor yang biasa ngedit buku peternakan*

S: *Ikon BT* “Namanya juga usaha, tapi doain yaaa program yang ini jodoh”

T: “Amiinn, kembar biar cepet”

*Sampai dialog ini, saya masih ngerasa kalau sobat saya itu bener-bener ngerti kalau yang saya omongin itu seriusan*

S: “Amiin, sekarang ini tinggal kuat-kuatan doa aja :)”

T: “Kok? mesti usaha juga kaleee, inseminasi gimana sih?”

*Jiyaahhhh gubrak dah kirain udah paham nih orang, pentung nih!*

S: “Lahh lo gimana sih, ini inseminasi beneran, satu tingkatan di bawah bayi tabung”  *mulai sewot*

T: “??? maksudnya bukan secara alami nis? beneran diinseminasi?”

S: “iya, cuma yang ngebedain sama bayi tabung itu, di inseminasi proses pembuahannya tetep di dalam rahim gw.. Sperma suami gw dicuci dan diseleksi dulu untuk dipilih yang paling bagus”

T: “Owww sperma suami lo ditampung, lalu diinseminasikan ke rahim lo, gitu ya? I see.. emang kapan inseminasinya?”

*ettt dahh kagak nyimak diahh*

S: “Selasa kemaren”

T: “Trus jadi engganya baru ketauan 3 minggu lagi?”

S: “Betoolllhhhhhh, karena kata dokter peluangnya keberhasilan insem cuma 20%, makanya skrg gw optimalin istirahat n banyakin doaa getohhhh”

T: “Semoga jadi ya nies”

S:  “Amin”

Dari dialog di atas, pasti udah kebaca dong yaa skarang saya mau cerita tentang apa?

yaaa… soal inseminasi. Continue reading

“wah kamu kalah lagi dong!”

30 Nov

Ketika di kesempatan leyeh² minggu pagi saya+suami+ ibu mertua di ruang TV, saya bilang ke ibu mertua “mah, si A (menyebut nama teman suami) udah lahir loh anaknya” tanpa saya sangka, beliau meresponnya dgn kata² persis seperti pada judul di atas “wahh kamu kalah lagi dong, padahal kan nikahnya jauh lebih dulu kamu” ujar ibu mertua seraya bicara ke arah suami saya.

Nyessss… Saya langsung merasa sedikit tersindir dan secara otomatis mata saya langsung tertuju ke arah suami yg sdg menyantap nasi goreng teri buatan isterinya yang manies ini 🙂 there’s no expretion in his face datar aja gituh, entah apa yg ada di benaknya, tp suami saya keliatannya sih brusaha nyuekin ucapan ibu mertua yg mungkin merupakan isi hati seorang ibu yg sudah kepingin memomong cucu. Continue reading

Mencoba untuk Belajar Pasrah… (tapi kok ya kenapa susah)

18 Oct

Beberapa waktu lalu, saya sempat chating dengan seorang teman yang berada nun jauh di negeri Belanda (sebut saja namanya N). Saya memang sengaja mengajaknya ngobrol untuk sekedar sharing mengenai kehamilannya yang baru memasuki usia 4 bulan. **Memang sih, sejak  berkeinginan memiliki momongan, saya seakan hobi sekali mendengar cerita teman-teman saya mengenai kehamilannya, khususnya teman saya yang sebelumnya juga agak lama menanti kehamilannya dan akhirnya dipercaya untuk bisa hamil dan melahirkan bayi yang lucu**. Si N dan suaminya juga sudah lama sekali menantikan kehadiran sang buah hati. Tapi, Alhamdulillah di tahun ke-5 pernikahan mereka, Allah telah ikhlas mempercayakan N untuk bisa hamil (insya Allah lancar hingga waktu melahirkan). Continue reading

Ketika “dapet” berarti……

12 Jul

sumber: googleimage

Haid atau biasa dikenal dengan kata “dapet”  memang trademarknya kaum perempuan yang tiap bulan/siklusnya kerap mengintimi perempuan yang udah baligh, perempuan yang sedang tidak dihamili oleh suaminya, Continue reading