Archive | Jalan-jalan RSS feed for this section

Piknik Yuk!

21 Oct

IMG_6755.JPG

Kapan kira-kira kalian ngerasain yang namanya piknik?

Ya, piknik beneran.
Yang modelnya gelar tikar di suatu tempat rekreasi dan biasanya sambil menikmati aneka makanan yang dibawa dari rumah.

Kalau saya kayanya udah lamaaaa betul ga ngerasain hal kaya begitu.

Continue reading

Uhuyyy, jadi Hunimun nih Qita

28 Jul

image searching from google image

Cuma mo pamer ke khalayak ahhh…

“Ceritanya nih, BESOK PAGI Saya dan Suami mo’ sekonhunimunan sampe hari Sabtu”

Mohon doanya smoga bulan depan kami berhasil memetik buah hasil hunimun kali in.. ga muluk-muluk kok, cuma tanda berupa garis 2, itu saja buat kami cukup. Mudah-mudahan yang Maha Memiliki Kehendak berkenan Melapangkan apa saja yang memang selama ini masih dipersempit Amiinnn…

Udah dulu ahhh mo memejamkan mata dulu biar bsok ga ketinggalan pesawat dan smoga tidak delay, yukk saya ijin pacaran dulu yaaaaawww

*pasang papan pengumuman bertuliskan DO NOT DISTURB*

jalan-jalan ke pasar bareng bokap tercinta

23 Jun

Sabtu pagi kemaren, saya nyempetin untuk main ke rumah bokap.
Kangen banget sama bokap abis udah hampir 2 minggu ga maen ke sana
(biasa karena kerjaan yang ga ada abis-abisnya… ngeles mode on)

Kemaren itu, saya mo ngajak bokap ke rumah kakak saya di daerah Bangka untuk sekadar merajut silaturahim.

Untuk sampai ke rumah kakak saya, banyak jalan potong alternatifnya, salah satunya melalui pasar tradisional yang biasa disebut sama orang sana dengan “Pasar Kecil” atau “Pasar Mencos”. Sebenarnya, saya memang sengaja lewat jalan pasar. Karena apa??? karena ada keinginan untuk sedikit napak tilas masa-masa saya sering ke pasar ini dan memang udah punya ide untuk ngajak bokap mampir ke warung soto langganan saya dulu. Mumpung masih jam 9an berarti masih pantas lah untuk sarapan.

Duluuu sebelum merit, saya paling hobi belanja di pasar ini, hampir setiap Sabtu saya belanja. Selain belanja, salah satu yang saya favoritin adalah jajan nasi soto sepulang belanja. Soto “Pakde” nama tempatnya karena yaa memang saya biasa nyebut penjualnya “Pakde” (gak tau deh namanya sapah, pokoknya panggil aja pakde pasti nyaut hehhee). Continue reading