Archive | Curhat RSS feed for this section

Hai Hai ✌️✌️

11 Oct

Haihai..
Izinkan saya -Zoothera- yang mANIES ini muncul kembali di perblogan Indonesia.

Sebenarnya, saya tidak hiatus banget banget sih karena masih suka juga posting tulisan di blognya Arsy yang kebetulan saya link dari akun sosial media path saya.

Nah, sekiranya ada yang kepingin tahu ngapain saja sih saya selama jarang nongol ngeblog.

Yuk saya coba kasih tahu sedikit.
Continue reading

Kejadian juga deh…

14 Dec

Dari dulu, sebelum punya anak, saya paling ga tega ngeliat anak bayi atau balita dirawat di RS yang dalam artian tangan, kaki, atau kepalanya terintegrasi dgn infusan.

Setelah punya anak, terlebih tau Arsy tipikal anak yang cukup aktif, hal yang paling saya ga pinginin atau bahkan ngebayangin adalah ya itu, arsy diopname.

Tapi, yang namanya takdir siapa coba yang bisa nentuin kalau bukan Allah yang punya Maha Kehendak.

Ya, per kemarin siang persisnya Sabtu (12/12/13) Arsy untuk pertama kalinya harus ngerasain tangannya terpaksa ditusuk jarum infus 😭😭

Critanya bermula dari Kamis lalu,

Continue reading

Janjimu palsuh

23 Nov

Image

sumber foto klik di sini

 

Sejak posting terakhir berjudul “akhirnya” (4 bulan silam), saya sebenarnya semacam sudah berikrar dengan diri sendiri untuk setidaknya ngapdet tulisan di sini, yaaa minimal dalam satu bulan adalah barang satu atau dua yang diposting…

Lah, ini kok ya udah gini hari masih mentok di tulisan yang ntu ntu aja.. sighhhh kaya orang yang sibuknya pake buanget buanget nies nies.. *self-toyor*

Ho oh nih, kenapa ya sejak punya “mainan hidup” (hehehe maap ya neng Arsy dijadiin mainan sama bubuw) dunia saya seakan teralihkan dari kegiatan lain, hampir 99persen.

Mencoba cari pemakluman karena si eneng merupakan anugerah yang udah lamaaaa banget diharapharapin kok ya saya jadi maluu sama yang perempuan senasib tapi beliow masih rajin banget apdet blognya (lirik jeng ayik)..

Tapi gimana dong kalo pada kenyataannya emang seperti itu, totally damn it’s true… huaaaaaaaa

Apakah ada di antara blogger lain yang juga mengalami sindrom malesapdetblogkarenapunyababy seperti saya, anyone?

Padahal nih ya, saya lumayan banyak punya bahan tulisan, mulai dari cerita akhirnya berhasil hamil, saat melalui masa kehamilan yang sungguh tak terkira melodramanya, dagdigugannya menjelang operasi sesar, kelahiran Arsy, susahnya ngasih ASI ekslusif ke Arsy, kena sindrom Babyblues, serunya MPASI Arsy, Rempongnya ambil kerjaan frilen saat Arsy demandnya udah tinggi banget, ultah Arsy yang pertama, persiapan boyongan ke Depok lagi, sampai cerita seputar proyek tulisan buku “Jangan Menyerah Bunda” yang Alhamdulillah sudah sampai di percetakan dan in Sya Allah awal Desember udah bisa dikonsumsi untuk publik.

Cuma yaaa rentetan tema tulisan di atas mungkin akan jadi basian kalo kenyataannya, kenyataannya, kenyataannya, saya gak pernah selesai mengeksekusinya di marih, ya kan ya kan? *toyor lagi*

Ahh anies ak zoothera, janjimu palsuh *ngomong sama diri sendiri*.
 
Let’s see.. I Promise..
 
Image
sumber foto, klik di sini

Akhirnya……..

23 Jul

Akhirnya, ya kata “Akhirnya” akhirnya saya pilih sebagai judul tulisan saya di blog Zoothera ini sebagai salam sapa pertama saya setelah hiatus hampir 1,5 tahun lamanya dari dunia perblogan.

skedar info, sbnrnya saya ga betul2 off nulis karena sejak tulisan terakhir tertanggal 14 Feb 2012, saya msh smpet buat 2 tulisan yg blum tuntas dan mash teronggok di draft *ngeles*

markijut (mari kita lanjut)

Ketika musim "gugur" tiba

14 Feb

Sumber foto: Google image

“Siklus yang mengirskan hampir selalu bertautan dengan momen-momen bahagia. Pesta akhir tahun, vakansi sekolah, lebaran, valentin atau hari kasih sayang. Beri jeda sebulan-dua bulan. Lewat dari masa itu, klinik kebidanan di sejumlah wilayah Jakarta dilanda kesibukan ekstra. Gadis remaja hingga wanita dewasa mengantre ke klikinik dalam kondisi berbadan dua. Tujuan mereka mengenyahkan janin secara ekspres dan tuntas, tas.” (dikutip dari body awal artikel berjudul kurang lebih sama dgn judul tulisan saya ini, yakni “Panen Musim Gugur” dlm majalah Tempo edisi 11-17 Mei 2009).
markijut (mari kita lanjut)

Histeroskopi: Episode lanjutan (bagian-2)

16 Jan

ini lanjutan dari cerita sebelumnya…

Histeroskopi III

Setelah histeroskopi ke-2, saya tidak lagi dikasih antibiotik yang melalui suntikan, tapi hanya diresepin antibiotik Dalacyn untuk diminum selama 14 hari… leganyahh…

Berhubung di akhir tahun 2011 tamu bulanan masih ngetok-ngetok (heran dehh dateng terus padahal gak pernah diundang), maka di pekan pertama awal tahun 2012 (07/01/12) saya datang kontrol lagi.

Sebenernya pengen dateng hari Jumatnya (06/01/12) tapi ternyata miskom jadi terpaksa deh dateng hari Sabtu lagi.

Biar kejadian bulan lalu ga keulang saya berangkat bener-bener lebih pagi dan terpaksa saya dan suami sarapan di jalan. Yaa itung-itung keterpaksaan membawa keromantisan, saya jadi harus telaten nyuapin suami yang lagi nyetir.. Hahaha udah lama banget ga ngelakonin kek beginian. Dulu-dulu waktu masih pacaran lumayan sering padahal, setiap ada kesempatan belajar masak mantan pacar kepengen nyobain trus pas ketemuan dia minta disuapin karena biasanya makannya pas sambil nyetir 😆

Karena datangnya masih agak pagi, saya bisa dapat antrian awal, alhamdulillah.

Ada yang baru dari klinik Yasmin di tahun 2012 ini, pasien yang mau diambil tindakannya dikasih gelang pasien berwarna pink *mecing euy sama outfit hari itu: kaos + jilbab pink*.. Tapi kenapa pas dipasangin tuh gelang berasa aneh aja, kok ya mirip pasien rawat inap gitu..

Gelang pasien Yasmin

lanjut cerita histeroskopi

Histeroskopi: Episode lanjutan (bagian-1)

11 Jan

Seperti yang sudah saya ceritakan di postingan berjudul Histeroskopi: dalam episode shooting rahim, saya berniat menceritakan episode suntik-menyuntik antibiotik. Cuma, berhubung prosesi histeroskopi sepertinya masih terus berlanjut saya sengaja ingin merapel semuanya biar sekalian.

Begini…..

Markijut (mari kita lanjut)

Ngeblog: Bukan sekedar mengarsip serpihan cerita

4 Jan

Belakangan ini, persisnya sejak siuman dari hiatus berkepanjangan saya mulai rajin lagi tengak-tengok blog dan memosting beberapa tulisan.

Buntut dari kegiatan ini, saya jadi mengoprak-ngoprek serpihan-serpihan tulisan lawas di beberapa blog yang pernah saya punya (blogspot, MP, dan FB). Di pertengahan November, saya mengompilasi semua arsip tulisan-tulisan saya di beberapa akun tersebut ke blog ini. Alhamdulillah walaupun yang dari MP dan FB gak bisa diimpor seperti halnya yang di blogspot, semua tulisan saya udah nyantol di arsip (masih perlu dibenahin sih kayanya karena ada beberapa yang baru judulnya doang yang masuk, kontennya ga tau tuh nyangkut di menong).

Arsip blog zoothera

Markijut (mari kita lanjut)

Request untuk pengguna blogspot, settingan komennya diubah dong yah :)

31 Dec

Sejak mengenal istilah BW (blogwalking), kalau ada waktu luang saya kerap menyempatkan diri untuk leyeh-leyeh ke blog sahabatz untuk sekedar mencari pencerahan, mencari hiburan dan sarana untuk ngakak, mencari info-info seputar kontes-kontesan yang barangkali ada waktu untuk ikutan, dan so on dan so on. Platform blog yang saya kunjungi gak sebatas yang berbasis wordpress, tapi ada banyak juga yang berbasis blogspot.

Biasanya, kalau waktu BW saya cukup panjang, saya bisa seharian mantengin satu blog yang menurut saya cerita-ceritanya menarik dan tentu tak lupa untuk membubuhkan komentar di kolom yang disediakan.

Tapi, kadangkala saat hendak menyubmit komen yang telah saya ketik, tak jarang komentar saya tidak pernah berhasil tersubmit dikarenakan kesalahan openID. Nah, umumnya hal ini kejadian kalau saya mau komen di blog sahabatz yang berbasis blogspot.

tampilan kesalahan openID di kolom komentar blogspot

Rasanya kecewa gimanaaa gitu, padahal udah nulis komen panjang kali lebar di sana, tapi gatot terus.. 😥

Dan yang paling sedih kalau blog yang komennya ga bisa saya masukin ini ngadain kontes-kontesan yang mengharuskan pesertanya ngasih link di kolom komentar.. dan sudah bisa ditebak saya jadi gak semangat ngikutin kontesnya.. (dasar banci kontes dah ah 🙂 )

Akhirnya karena belakangan ini sering banget ngalamin kejadian kek begini, tadi sempet cari-cari info ehhh taunya saya nemuin satu komentar di salah satu blog sahabat yang pernah ngadain kontes dan coba tebak siapakah sang komentator tersebut?

Ya dia adalah seleblogger kita pakdhe Cholik, kurleb isi komentarnya seperti di bawah ini:

Abdul Cholik mengatakan… Nduk, beberapa teman mengeluh tidak bisa iut kontes ini karena setting kolom komentar tidak memungkinkan mereka masuk kemari, khususnya yang tidak memiliki akun email Google.

Saya sarankan settingan komentar ini dirubah menjadi “Anyone – includes Anonymous Users”.

Caranya:

1. Masuk ke dashboard.
2. Klik “Setting”
3. Klik ” Comments”
4. Pada kolom Who Can Comment?, centang :”Anyone – includes Anonymous Users “, (bukan yang “Users with Google Accounts”

Untung saya punya akun google, tapi sayapun kurang bebas untuk menampilkan url blog.

Dengan perubahan itu Insya Allah semua sahabat bisa ikut komen disini.

Terima kasih.

Dari sini saya jadi mafhum deh, sudah bisa ditebak pemilik blog yang kolom komentarnya tidak bisa saya masukin pasti setiingannya tidak seperti yang pakdhe cholik uraikan di atas..

Memang sih, saya pernah punya akun blog di blogspot dan saya bisa aja gunain itu akun untuk berkomentar di blog sahabatz, tapi sayangnya URLnya kan jadi tidak bisa langsung ke blog yang sekarang ini saya gunakan.. 😦

Soooooo, request saya untuk pengguna blogspot, gimana kalo settingan komennya diubah seperti tutorialnya pakdhe cholik? Mau yahh yahhh… biar saya bisa sering-sering main dan meninggalkan jejak di sana.. oke bosss!! 😀

Hari Isteri Kapan?

22 Dec

Usai subuhan, saya menyiapkan kado dan satu rangkai bunga untuk mama mertua.

Sesuai rencana, saya minta pada adik ipar “down sindrom” kesayangan saya -Arsa- untuk memberikannya kepada mama.

Sekitar pk.07.00, sebelum mama mandi dan siap-siap pergi ke kantor, Arsa keluar dari kamar saya sambil menyanyikan lagu “Kasih Ibu” dan membawa kado+bunga yang tadi saya siapkan.

“Makasih yaaaa… kadonya (saya kasih kaftan warna cream) bisa mama pake besok dong di acara hari ibu di Fatmawati”

Saya senang saat melihat mama senang menerima kejutan kecil itu.

Dari situ, saya masuk ke kamar dan menemani suami yang sedang merapikan pakaian di depan cermin.

Seperti biasa, saya sukanya gelendotan (Bahasa betawi dari gelayutan manja-red) ke suami.

Saya membisikkan kata-kata di kupingnya,

“Suami, kado untuk mama udah dikasihin ke Arsa, trus kado untuk aku mana?”

Iya, nanti yaa kalau kamu udah jadi ibu”

Yahhhhh……kalo gitu hari isteri dehhh

Suami saya tersenyum,

memangnya kapan hari isteri

sekarang aja, gimana?”

tunggu gajian yaaa….hehehhee”

ga usah repot-repot, mi bangka di deket kantor kamu, yang kamu kasi liat fotonya kemarin di BBM”

oke, insya Allah kalo hari ini ga sibuk yaaaa…”

Saya cuma bisa mengangguk-angguk 🙂