Histeroskopi: Episode lanjutan (bagian-2)

16 Jan

ini lanjutan dari cerita sebelumnya…

Histeroskopi III

Setelah histeroskopi ke-2, saya tidak lagi dikasih antibiotik yang melalui suntikan, tapi hanya diresepin antibiotik Dalacyn untuk diminum selama 14 hari… leganyahh…

Berhubung di akhir tahun 2011 tamu bulanan masih ngetok-ngetok (heran dehh dateng terus padahal gak pernah diundang), maka di pekan pertama awal tahun 2012 (07/01/12) saya datang kontrol lagi.

Sebenernya pengen dateng hari Jumatnya (06/01/12) tapi ternyata miskom jadi terpaksa deh dateng hari Sabtu lagi.

Biar kejadian bulan lalu ga keulang saya berangkat bener-bener lebih pagi dan terpaksa saya dan suami sarapan di jalan. Yaa itung-itung keterpaksaan membawa keromantisan, saya jadi harus telaten nyuapin suami yang lagi nyetir.. Hahaha udah lama banget ga ngelakonin kek beginian. Dulu-dulu waktu masih pacaran lumayan sering padahal, setiap ada kesempatan belajar masak mantan pacar kepengen nyobain trus pas ketemuan dia minta disuapin karena biasanya makannya pas sambil nyetir😆

Karena datangnya masih agak pagi, saya bisa dapat antrian awal, alhamdulillah.

Ada yang baru dari klinik Yasmin di tahun 2012 ini, pasien yang mau diambil tindakannya dikasih gelang pasien berwarna pink *mecing euy sama outfit hari itu: kaos + jilbab pink*.. Tapi kenapa pas dipasangin tuh gelang berasa aneh aja, kok ya mirip pasien rawat inap gitu..

Gelang pasien Yasmin


Hari itu, sebelum pindah ke ruang histeroskopi, dr Budi mengintip konsidi sel telur saya dulu via USG transV.

“sel telur di ovarium kiri Oke nih, yuk pindah ke ruang tindakan”

Proses histeroskopi ke-3 sama saja seperti yang ke-1 dan ke-2…. lama-lama bisa addict kalo bgini, addict nahan sakit maksudnya😥

Hasil histero ke-3 tidak menunjukkan kemajuan yang cukup signifikan, dengan sangat menyesal antibiotik yang diminum kemarin itu gak cukup ampuh mengusir jauh-jauh semua infeksi di dinding rahim saya, beberapa mikropolip  masih ngeksis di sanah….

“Masih ada nih nis” 

Denger komen dr Budi kek gitu, saya langsung makin mules plus males banget liat  apa yang ada di layar monitor.. bete aja gitu rasanya.

“Trus.. musti diapain dong dok, apa harus minum antibiotiknya, terus histeroskopi lagi, sampe sembuh baru bisa mulai inseminasi lagi?”

Tanya saya melas yang diiyakan sama suami

“Dikuret aja deh yaa biar langsung bersih”

Wakwawwwwww… kuret? yang betoollhhhh dok?

“Dulu waktu keguguran ga sempet dikuret kan?”

“Ngga dok, karena udah keluar sendiri dan cuma dikasi obat peluruh aja”

“Dijadwalin kuret aja minggu depan, bisanya kapan?”

“Hari Sabtu depan aja deh ya hon, biar waktunya lebih lowong”

Suami saya angkat bicara

“Saya kasih surat pengantar periksa lab untuk uji anastesi, trus antara hari Kamis atau Jumat bikin jadwal konsul ke dr Anastesi yaa”

“Berapa lama dok proses kuretasenya, bisa langsung pulang kan?”

“Cepet kok, paling cuma 15 menit dan bisa langsung pulang 2-3 jam setelah siuman”

Tanpa  disadari, ternyata keputusan untuk kuret ini sudah bikin alam bawah sadar saya tertekan dan jadi parno demi ngebayangin halyang ngga-ngga.

Ketauannya dari gejala psikosomatis yang menyerang tubuh➡ kepala migren + mual + gak enak badan kaya orang masup angin.

Praktis  saya pun menjadi penyebab rusaknya acara malam mingguan saya, suami, dan teman-teman yang semula mau kulineran trus karokean sepulang malam harinya.. maapkeunn….

Hari senin pagi (9/01/12 ), jadwal saya adalah ke laboratorium untuk ambil darah+urin yang hasilnya bakalan dijadiin rujukan ke dokter anastesi.

Berhubung urusan administrasi biaya gak ada yang tanggung, pake biaya pribadi gituh, maka sebisa mungkin saya coba mengakali hal-hal yang mungkin bisa mengurangi pembiayaan.

Jadi, saya sengaja memilih untuk periksa ke laboratorium RSCMnya bukan di Yasmin Kencana karena sudah pasti lebih hemat beib.

Semula, yang saya tau saya akan tes di  Laboratorium Makmal-UI yang berlokasi di kitaran FK-UI Salemba.

Seperti yang udah-udah, hari itu saya nebeng bapak mertua sampai kantornya di RSCM jl Kimia. Untuk bisa sampai ke Makmal dari kantor bokap, saya harus muter dulu.

Sebenernya sih ga terlalu jauh sih seandainya RSCM gak lagi bebenah diri yang membuat banyak akses jalan potong yang ditutup .

Hasilnya, saya harus banyak tanya sana-sini dan sedikit  touring di RSCM.

Bagian yang gak ngenakin, ternyata saya harus harus melewati area kamar jenazah serta area forensik.

Siyaulnya, begitu saya lewat di depan kantor forensik kok yaa pas banget ada ambulan polisi yang baru aja dateng bawa jenazah, entah korban kecelakaan atau korban kejahatan kriminal… parnoooooo donggg saya.. buru-buru dah ambil jalan cepat.

Lagi-lagi saya kena siyal, sampai di Makmal-UI ternyata petugas di sana bilang kalau poin-poin yang mau diperiksa tidak bisa diuji di sana.. saya pun diminta ke laboratorium patologi yang ada di RSCM lt.3…. dan itu berarti saya harus kembali lagi menyusuri area kamar jenazah… ohhh noooooo…

Setelah mutar-muter, tanya sono-sini, akhirnya ketemu juga itu laboratorium.

Suasana di sana berbeda 180 derajat dari Yasmin Kencana, agak hiruk pikuk dan terlihat banyak wajah-wajah yang dipenuhi kekhawatiran. Tapi biar begitu, saya cukup lega dengan sistem antriannya yang menggunakan panggilan elektronik dan ada banyak tempat duduk yang disediakan sehingga pasien bisa lebih anteng nunggu agak lama.

Saya mendapat antrian di bagian yang tidak ber-askes sehingga nomor saya agak lebih cepat dipanggilnya.

Saat itu, saya sudah menyiapkan uang tunai satu juta rupiah karena ada 12 item yang akan diperiksa jadi saya kira-kira aja biayanya segitu.

Sebenernya saya agak ketar-ketir juga kalau uang yang saya bawa kurang mengingat di sana belum bisa sistem debit, tapi Alhamdulillah ternyata biayanya hanya Rp399.000.

Abis bayar-bayar saya pindah antri ke bagian pemeriksaan, lumayan lama juga antri di sini, ada kali setengah jam baru akhirnya nama saya dipanggil. Setelah ambil sampel urin, petugas mengambil darah saya. Tapi canggih juga deh sistem pengambilan darahnya karena jarum yang dipake itu cukup besar dan ada sistem penyedotnya, cuma perlu waktu 5 menit untuk mengumpulkan darah sebanyak 4 ampul dan yang penting ga terasa sama sekali… mirip-mirip  pas donor darah gitu deh.

pengisian darah ampul ketiga

Konsultasi anastesi

Hari Kamis tanggal 12 Januari 2012 seharusnya jadi hari yang istimewa karena pernikahan saya dan suami genap berumur 5 tahun. Tapi sayangnya, ultah pernikahan kali ini saya ga bisa menyiapkan hal-hal semacam kejutan atau membeli kue untuk sekedar penanda perayaan.

Karena, pagi harinya saya sudah harus ke RS Yasmin untuk konsultasi ke dokter anastesi di sana.

Jam 7 saya sudah berangkat, masih ngantuk banget sih sebenrnya, tapi mau bagaimana lagi dokter anastesinya minta saya untuk datang jam 9.

Jam 8 saya sudah sampai di laboratorium Patologi RSM untuk ambil hasil terlebih dahulu. Untung aja saya datang lebih awal karena antriannya udah cukup banyak dan nama saya baru dipanggil 45 menit kemudian.

Mengingat saya ini termasuk orang yang agak kepoh, jadi dengan sotoy saya coba buka-buka tuh lembaran hasil lab.

Efeknya?

Bikin saya agak resah karena dari 12 item yang diperiksa ada 5 yang hasilnya dipertebal yang berarti angkanya berada di luar kisaran normal.

Dua dari lima item tersebut cukup membuat saya parno, yaitu nilai laju endap darah (LED) yang 20 angka lebih tinggi dari angka normal (=40, normalnya 0-20) dan SGOT yang 2 angka lebih tinggi dari angka normal (=29, normalnya <27). Otomatis langsung deh tuh saya cari-cari info seputar dua hal tersebut melalui mbah gugel di hp pintar saya.

Dari sana, saya segera meluncur ke lt 4 RS Yasmin untuk daftar. Mba resepsionisnya meminta saya mengisi beberapa data di lembar surat berisi persetujuan tindakan pembiusan/anastesi.

Dari yang saya baca di lembar penjelasan surat persetujuan tersebut, ada beberapa jenis anastesi yang bisa dilakukan pada pasien yang akan dioperasi. Di antaranya anastesi spinal/epidural/bius sebagian dan anastesi umum/bius total (penjelasan detilnya silahkan baca pada gambar di bawah).

penjelasan singkat anastesi spinal/epidural

Penjelasan singkat anastesi umum

Dari lt 4 saya digiring ke lt 3 di bagian ruang operasi. Di sini saya bertemu dengan dr. Aldi (kalo ga salah inget) yang memang sedang bertugas melakukan anastesi hari itu (dr anastesi tidak memiliki jadwal pasti, jadi sistemnya on duty alias mereka praktiknya bergilir saja per 24 jam/sehari).

Saya langsung tanya-tanya seputar hasil lab yang angkanya di luar normal tersebut dan alhamdulillah kata dr. Aldi itu gak masalah karena LED yang agak tinggi bisa karena pengaruh antibiotik yang saya minum sementara nila SGOT 40 dianggap masih normal, hal ini mungkin saat pengambilan darah kondisi fisik saya agak kurang fit, kurang istirahat misalnya. Ahhhh legaaaaaaaaaaaanya.

Pesan moral, sebisa mungkin jangan sotoy dalam membaca hasil lab, serahkan saja sama yang lebih ahli daripada bikin pikiran jadi engga-engga.

Berdasarkan informasi dari dr Aldi, untuk hari Sabtu anastesi yang akan diberikan ke saya adalah anastesi umum/bius total. Dokter Aldi menekankan kalau saya tidak akan merasakan apa-apa saat proses kuret nanti karena begitu saya siuman prosesnya sudah selesai.

Tapi yang namanya parno mah tetep aja parno secara belom pernah yang namanya berhubugan sama operasi dan pembiusan. Buntutnya, seperti yang sudah saya ceritakan, rasa khawatir yang berlebihan membuat psikomatis kembali mendera, sakit kepala+mual+masup angin menjadi penutup SEMPURNANYA ultah pernikahan yang ke-5 ini😥😥😥

Oiya, untuk sesi konsultasi yang kira-kira hanya berlangsung 10 menitan itu, lumanyun juga kocek yang harus saya keluarkan.. berapa? Rp250.000 saja😦

Di postingan selanjutnya, saya mau ceritain pengalaman kuretase yang saya lakonin hari Sabtu 14 Januari 2012

14 Responses to “Histeroskopi: Episode lanjutan (bagian-2)”

  1. dini 18/09/2016 at 11:13 #

    assalamualaikum mba, salam kenal. saya dini. saya baru baca blog mba anis. sya lg mengalami hal sma saat ini, ada mikropolip di dinding rahim sya. bulan depan insya Allah sya mau di kuret. boleh berbagi cerita ga mba, gimana hasil dr kuret nya?

    • zoothera 19/09/2016 at 01:43 #

      Waalaikumsalam, salam kenal mba dini.

      Maaf banget udh lama ga nengokin blog. Kebetulan bgt ini lg iseng lihat dan ada komen mba dini. setelah kuret aku langsung terapi pil KB utk stabilin hormon dan alhamdulillah dua bulan terapi di bulan ketiga aku positif hamil.

      Btw kalau mau tanya lbh lanjut bs lanjut via email ke aniesanggara@yahoo.com nanti aku infoin no hp utk wasapan.
      Semangat mba Dini

  2. cicit 15/06/2015 at 04:54 #

    hallo mba salam kenal, boleh info untuk biaya histeroskopi di rscm brp ya?
    thanks

    • vivi 01/02/2016 at 13:07 #

      Just info bu cicit..tergantung tindakannya bu, barusan sy sdh histeroskopi oleh dr herbert.Diambil polip sekitar 1 cm biaya semuanya 3 juta di rscm.

  3. winnymirzany 26/03/2014 at 08:56 #

    mbak, kalau mau ym an bisa ga? ada yg pgn aq tanya nih ^^ makasiiii

  4. Ninda Rahadi 19/01/2012 at 17:10 #

    bukannya kalau gelang pink itu biasanya pasien anak2 ya mbak :O hehe entahlah

  5. kakaakin 19/01/2012 at 08:37 #

    Hmm… Seru nih baca kisah lanjutan histeroskopinya. Ternyata harus berujung pada kuretase ya…

  6. Maya 16/01/2012 at 13:21 #

    tetap semangat aja ya mbak!
    InsyaAllah segala terjadi untuk yang terbaik~
    semoga cepat sembuuuuhhhhh~

  7. Agung Rangga 16/01/2012 at 13:11 #

    semangat kak, semoga cepat sembuh dan sehat selalu~😀
    *ngeri sendiri baca tulisannya*

  8. anisa 16/01/2012 at 07:24 #

    Salut buat mb anies atas perjuangannya Чǝлg begitu menguras tenaga,pikiran dan Чǝлg pasti menguras kantong…BTW aku doain mudah2an gk ªϑª ƪάğί tindakan2 medis dan langsung aja dikasi hamil biar akyu ketularan…..sukses

  9. ~Amela~ 16/01/2012 at 06:14 #

    tetep semangat ya mbak anis!!! jangan pernah nyerah berikhtiar..
    biar tambah semangat mel kirimin hadiah khusus nih..
    sila di cek di: http://pagi2buta.wordpress.com/lemari-award/

    • zoothera 16/01/2012 at 07:01 #

      Huaaa jadi terharu dikasi hadiah sama Amel.. makasiy yaaa untuk dukungan semangatnya.. abis ini aku meluncur ke TKP ahhh…. *smoochhh*

  10. Baha Andes (@SobatBercahaya) 16/01/2012 at 05:46 #

    oh mba pernah keguguran ya…
    baru denger “kuret”

    • zoothera 16/01/2012 at 06:05 #

      Pernah ndes, tapi sudah dua tahun silam dan dulu itu ga pake dikuret.
      Makanya kemarin pas disuruh kuret jadi parno banget🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: