Histeroskopi: Episode lanjutan (bagian-1)

11 Jan

Seperti yang sudah saya ceritakan di postingan berjudul Histeroskopi: dalam episode shooting rahim, saya berniat menceritakan episode suntik-menyuntik antibiotik. Cuma, berhubung prosesi histeroskopi sepertinya masih terus berlanjut saya sengaja ingin merapel semuanya biar sekalian.

Begini…..

Pascahisteroskopi I

Jadi yaa, karena dr hasil histeroskopi tgl 15 Nov kemarin dinding rahim saya terindikasi ada infeksi semacam mikropolip, maka dari tgl 15 sampai tgl 21 November saya harus diobati dengan antibiotik (Triasco)…. yang pemberiannya melalui injeksi/suntikan yang harus masuk ke dalam jaringan darah (melalui intravena).

That’s why prosesi suntik-menyuntik harus dilakuin oleh yang punya pengalaman nyuntik seperti suster/perawat/dokter.

Ga kaya waktu sblum inseminasi kemarin di mana saya bisa nyuntikin pregnyl sendiri karena area penyuntikannya bisa bebas yg penting masih di daerah kisaran perut.

Berikut runutan episode suntik antibiotik selama 7 hari.

Suntikan 1 (15/11/11)➡ Walau hrs melewati tes alergi trlebh dhulu, tapi proses penyuntikannya sangat lancar karena dilakukan oleh suster di klinik Yasmin.

Suntikan-suntikan selanjutnya ntuh nyang bikin eikeh puyeng

paketan suntikan antibiotik 1 hari

Semula nih, untuk suntikan ke-2 sampai ke-7 saya meminta tolong mama mertua yang kebetulan berprofesi sebagai dokter.

Sayangnya, pada kenyataannya…..eng ing eng…..

Suntikan 2 (16/11/11)➡ Jam 7 pagi, sebelum berangkat kerja mama mertua sudah mengingatkan saya untuk disuntik.

Begitu saya keluar kamar, mama sudah nunggu di kursi ruang TV sambil menyiapkan semua keperluan penyuntikan.

Mama pun memilih tangan kanan saya sebagai korbannya dan belio menyuruh saya untuk ngepel-ngepelin tangan sambil menggerakan tangan seperti sedang ngangkat dambel..

Bismillah.. Ucap mama sebelum menusukkan jarum…. jleb, masuklah itu jarum di lipatan tangan bagian depan.. Tapiiiiiihhh

“Yahh kayanya ga dapet nih”

Whatttttt? (dalam hati)

“Gak masuk jarumnya, maaf yaaa mama pindah.. yang tadi gak sakit kan?”

Nggggwakkkkk maaaaa (meringis dalam hati)

Bekas jleb-an yang gagal total😦

“Jarumnya mama pindahin ke punggung tangan aja ya, uratnya lebih keliatan kayanya, tapi sedikittt sakit yaa”

Iyaaahhh maaaa (meringis beneran) *auchhh*

Walhasil pindah lah itu jarum ke punggung tangan dan sekali lagi cleb… mamapun menekan ujung spuit perlahan-lahan sambil sesekali ngusap-ngusap area dekat jarum tertanam.. seiring obat masuk, kulit tangan saya nyerii beneran… ohhh nasibbb.. eniho alhamdulillah semua obat masuk juga dalam hitungan 5 menitan.

Suntikan antibiotik ke-2.. by:mama

Prosesi penyuntikan ditutup dengan kata-kata mama berikut

“Besok-besok sama perawat mama aja ya di Fatmawati..”

gubraakkkkssss.. pijimanehhh inih ma, masa saban pagi kudu ikut mama ke Fatmawati… owmay…, tapi baiklah ma (cuma bisa manut)


Well, saya berusaha memaklumi sih keputusan mama secara mama udah ga pernah nanganin tindakan ke pasien yang melibatkan suntik-menyuntik karena spesialisasinya ke rehabmedik yang umumnya lebih kepada ngasih konsultasi dan terapi ke pasien pascastroke, pascakecelakaan, anak yang telat jalan, etc.

Suntikan ke-3 ( (17/11/11)➡ Pagi-pagi saya udah mandi karena harus ikut mama ke RS Fatmawati, gak mungkin dong saya pergi keluar-luar rumah belom mandi. Bisa-bisa perawat mama nanti ilfil waktu nyuntik😆

Sampe ruang kerja mama sekitar jam 8 dan mama langsung ke luar ruangan cari-cari perawat yang bisa dimintai tolong.

Gak lama, masuplah mama dan seorang perawat berseragam hijau muda.. usai ngobrol-ngobrol sebentar.. perawat langsung sigap nyiapin peralatan suntiknya.

Berhubung di ruangan mama ga ada alat untuk pengikat lengan maka dipanggillah satu orang perawat lain untuk bantu-bantu pegangin lengan saya dan alhamdulillah sekali jleb langsung berhasil.

Perawat mama nyiapin alat suntik... makasi yaa :))


Suntikan ke-4 (18/11/11) ➡ Kurleb sama seperti hari ke-3, masih dibantu sama perawat mama. Cuma, karena itu adalah hari Jumat jadi saya harus nunggu perawat mama selesai senam pagi dulu.. lumayan dehhh sekitar setengah jam-an. Untunglah bawa maenan aiped, jadi ga ngerasa lama🙂

Suntikan ke-5 (19/11/11) ➡ Hari ini mama ga ngantor karena mau ikut acara kantornya papa mertua ke Cirebon sampai hari Minggu. Jadilah mau ga mau mama yang nyuntikin dan seperti penyuntikan ke-2 lagi-lagi mama harus dua kali nge-jleb jarum suntik ke tangan saya. Bedanya, kali ini pindah dari punggung tangan kanan ke tangan kiri..:mrgreen:

Suntikan ke-6 (20/11/11) ➡ Mama sebenarnya nyuruh saya untuk datang ke UGDnya RS Fatmawati, tapi suami ngasih usul untuk nyoba minta tolong ke klinik yang ga jauh dari rumah mertua di bilangan Cipete Raya. Sooo sekitar jam sembilana, saya dan suami meluncur ke klinik tersebut yang lebih terlihat seperti rumah ketimbang klinik.

Sampai sana, saya sampaikan maksud dan tujuan saya datang ke sana di bagian informasi. Setelah cukup jelas, saya diminta untuk mengisi biodata singkat dan saya kasih deh tuh paket atribut suntikan 1 hari ke mas-mas resepsionis yang langsung dibawa ke salah satu ruangan praktik dokter.

Tapiihhh..gak lama mas-masnya keluar dan ngasih tau kalau dokternya ga mau mau melakukan penyuntikannya intravena dan bilang sebaiknya nunggu perawat aja yang mungkin baru datang beberapa jam lagi…gubrakkkkkhh dahhhh… jangan-jangan itu dokter sama kaya nyokap yang udah lama ga pegang alat suntik.. :dooohhhhh:

Saya dan suami akhirnya ninggalin itu klinik dengan senyam-senyum mesem-mesem sendiri.. terpaksalah kami meluncur ke UGD RS Fatmawati.

Berhubung ga ada jalur dalam, saya harus daftar layaknya pasien sesuai prosedur.

Selesai daftar, saya disuruh masuk ke ruangan khusus suntik. Di sana ada seorang dokter jaga dan seorang perawat.

Saya langsung ngasi tau kalo saya ke situ mau minta tolong suntik antibiotik. Sang perawat langsung mafhum dan nyuruh saya untuk tiduran di tempat yang emang khusus disediain untuk pasien yang mau disuntik.

Sambil ngobrol-ngobrol, saya kasi tau kalau itu adalah suntikan ke-6 dan waktu ditanya kemarin-kemarin siapa yang nyuntik tanpa ada maksud apa-apa saya kasi tau minta tolong sama perawat di Fatmawati juga.

Begitu tau mama saya juga dokter di situ, akhirnya saya disuruh ngabain surat penyuntikan yang semula harus dijadiin bukti untuk pembayaran jasa penyuntikan. Soooooo it’s freeeeeee…. horehhhhhh… heheheheee ga ada maksud lohhhh, saya jadi enak dehhh… *woooo dasarrrhhhh ajimumpung*

Suntikan ke-7 (21/11/11) ➡ Di penyuntikan terakhir ini saya tetap minta tolong sama perawat mama di ruang kerjanya…🙂

Alhamdulillah, akhirnya terlewati sudah sesi suntik-menyuntik antibiotiknya..

Histeroskopi II

Ketika si “bulan” masih mendatangi saya di bulan Desember, itu berarti setelah bersih saya diminta untuk kontrol dalam artian dihisteroskopi lagi.

Biar lebih lowong dan suami ga perlu izin-izin dari kantornya, saya pun buat janji ke Klinik Yasmin hari Sabtu (10/12/11), yaitu di hari ke-8 siklus haid saya.

Hari Sabtu Dr Budi praktik mulai pk.09.00 maka dari itu saya dan suami sudah jalan dari rumah jam setengah sembilanan biar dapet urutan awal pas registrasi ulang di bagian informasi. Sebelumnya, kami nyempetin untuk mampir ke Toko Roti Tan Ek Tjoan di jl Cikini Raya untuk beli beberapa potong kue untuk mengganjal perut yang emang belum keisi… duhai arem-arem dan tahu isi Tan Ek Tjoan.. aku cinta padamu.. enyakhhh dan ngenyangin bwangethhh.. *loh kok jadi ngemengin makanan*🙂

Sampai di Yasmin jam stg 10-an dan owwmayyy begitu sampai di lt 4 ternyata sudah bejibun orang-orang bertebaran di sana.. hmmm salah salahhh.. ternyata datang ke Yasmin hari Sabtu itu gak bener banget… walhasil harus rela dah antreee panjang kali lebar..

Bener aja, saya baru dipanggil masuk ruangan tindakan 2 jam kemudian (sekitar jam 12-an)… eehhhtapeee dehhh….

Kurleb prosesi histeroskopi yang kedua sama lah kaya histeroskopi yang pertama, masih maknyusssss rasanya saat alat berukuran lumayan panjang berkamera diputar-puter di dalam rahim saya…. auchhhhh banget dahhh pwokwo’e.

Oiya, kalo ada yang kepingin tau kira-kira kaya apa sih alat-alat yang dipake dokter waktu meneropong rahim saya, emarenan sebelum tindakan saya sempet motoin, silahkan diintip di bawah.

Alat berkamera yang diubek-ubekin di rahim saya

Layar untuk memantau kondisi rahim saya

Dan kalau ada yang penasaran kira-kira seperti apa sih prosesi histeroskopi itu, ini saya nemu gambar dari sini

simulasi histeroskopi dengan boneka

Dari hasil histeroskopi ke-2 ketauan kalo infeksi yang di sisi kiri udah bersih, tapi yang di sisi kanan masih ada..

Jadi, masih ada deh sesi peneropongan rahim berikutnya…

Berhubung ceritanya masih agak panjang, saya lanjutin di postingan lanjutan bagian-2 yaksss…..🙂

19 Responses to “Histeroskopi: Episode lanjutan (bagian-1)”

  1. nayla 18/02/2013 at 07:08 #

    aduuuh,
    sakit disuntik muluw,
    saya trauma nih, beberapa kali disuntik, tp malah pingsan, huehehehe😀

  2. Optimasi Seo Blogspot 16/05/2012 at 08:20 #

    Excellent article. I absolutely love this site. Thanks!

  3. kakaakin 19/01/2012 at 08:26 #

    Ngekek banget pas baca bagian suntik menyuntiknya😆
    Lanjut baca bagian 2 deh🙂

  4. Asop 14/01/2012 at 09:55 #

    Saya terus mendoakan, Mbak, semoga Mbak sehat selalu…😳

    Dan segala kerepotan yang Mbak alami ini adalah salah satu pengorbanan Mbak sebagai orang tua ya, Mbak…😥

  5. Yunda Hamasah 13/01/2012 at 15:39 #

    Tetap semangat ya Nis, sepenuh do’a untukmu, semoga selalu diberikan kemudahan.

    Sucses untuk serangkaian therapynya😉

    # Mama Anis Spesialis Rehab ya, uh jadi ingat salah satu cita2 terpendamku😉

  6. Lyliana Thia 13/01/2012 at 09:58 #

    gw aja mules Nis ngeliat alat2nya… semoga selalu dimudahkan yah Nis.. amin… ^_^

  7. naya elbetawi 12/01/2012 at 03:57 #

    semoga smua usaha dan doa ada hasilnya, semangaatt ya mpokk ku sayang🙂 #peluk

    amiinnn…. makasih adekQoeh sayang yang belooo.. semangathhh *peluk*

  8. ~Amela~ 12/01/2012 at 03:20 #

    ah ngebayangin suntiknya sakit..
    semangat ya mbak anis!!!! *koprol ala cheerleader*
    *peyuk2*

    weitsss… ti-ati ah nyungsephh Mel😆 makasih peyukannyah… semangathhhh

  9. Puteriamirillis 12/01/2012 at 02:22 #

    peluk pelukkk…tetep semangat ya cyyiiiinnn…
    alat yg gede itu poooll bgt bikin aku meledak cryyy….berjuang aniesss..semangatttt!

    terimakasih Pu’… makasi pelukannya🙂

  10. Ejawantah's Blog 11/01/2012 at 18:09 #

    Wah… ngikutin ceritanya sambil melihat alat-alatnya sudah merinding Mba. Tapi jangan takut ya Mba. Tetap semangat karena orang-orang terdekat Mba yang sangat menyangi dan memperhatikan termasuk para sahabat netter menginginkan keberhasilan Mba melalui proses ini semua. tetap semangat ya !

    Sukses selalu
    Salam

    Amiiiinnnn… insya Allah gak takut dan selalu semangat, trimakasih ya bro u/ supportnya🙂
    Ejawantah’s Blog

  11. Mama Rani 11/01/2012 at 16:53 #

    Kemarin waktu opname sering banget dapat suntikan buat tes alergi. Widihhh sakitnya minta ampun. Kok kayaknya lebih sakit dari suntikan yang biasa ya?
    *udah bosen disuntik*
    😀

    kalo dimasukin obat memang sakit mama Rani soalnya kan konsentrasi cairannya lebih pekat daripada suntikan yang biasa..🙂

  12. Lidya 11/01/2012 at 16:02 #

    kebayang deh disuntik gitu ya mbak, aku merasakan disuntik setelah melahirkan aja

    kebayang ngerinya ya mba Lidya? emang sih stiap mau disuntik agak ngeri, tapi lama-lama jadi biasa kekeke

  13. Lidya 11/01/2012 at 16:01 #

    duh kebayang deh disuntik gitu ya mbak. aku sih ngerasain disuntik kalau pas melahirkan aja

  14. Fahrie sadah 11/01/2012 at 14:21 #

    Langsung komen aja dech.. ngeri jarum suntik ! ^^

    bisa disimpulkan, pasti dirimu gak pernah ikutan yang namanya donor darah yak???😀 sepertinya di mana-mana lelaki umumnya takut banget sama yang namanya disuntik😆

  15. jeni 11/01/2012 at 12:01 #

    salah satu hal yg kutakutkan dlh ketemu jaruk suntik..huhuhuuuuuuuu speechless bc prosesi di atas

  16. jeni 11/01/2012 at 11:58 #

    hal yg paling kutakutkan adlh jarum suntik….huhuhuuuuu speechless bc prosesi di atas

    Ho oh nih jeng, udah mulai biasa keknya sama urusan suntik-suntikan.. mau gimana lagi.. bismillah aja semoga lancar..🙂

  17. Nchie 11/01/2012 at 10:14 #

    Whaat 7 suntikan..
    mantabs..
    tetep smangat ya ..
    Ngilu sendiri tuh,di ubek2 rahimnya.*nyengir*

    Hiyaaa mba Nchie, sejak memutuskan untuk program dari th 2009, aku hrs berani-beraniin sama yang namanya dijleb-jleb, baik jarum suntik maupun pas USG trans-V *iyawww*

  18. Anis 11/01/2012 at 08:22 #

    tetap semangaaat!!

    Terimakasih Anis.. insya Allah selalu semangath…🙂

  19. Agung Rangga 11/01/2012 at 07:37 #

    hii, suntikan…😥
    *ngilu*

    Hiyaaaa ngiluhhhh memang😥

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: