Masa-masa SMP: Tentang Persahabatan dan Cinta

20 Nov

Walaupun ora ono yang kasih saya Pe Er soal menyoal masa-masa SMP. Tapi karena saya banyak baca di postingan blogger-blogger lain mengenai betapa serunya kenangan SMP, bikin tangan saya gatel juga kepingin ketak-ketik sambi mengenang-ngenang betapa lucu dan serunya masa-masa ini

Akhirnya, saya pun Pe De aja bikin Pe eR sendiri  trus jawab sendiri HAHAHAHA

Emmmm apa yahh yang bisa dikenang dari masa-masa SMP?

Ahhh banyak betul kalee.. kek bgini nih contohnya

  • Ngerasain paniknya pertama kali menstruasi *yeayyyy aku sudah tidak bocah lagi*
  • Ngerasain pertama kalinya setiap mata pelajaran ganti guru
  • Ngerasain serunya beradaptasi dengan teman-teman baru setiap naik kelas
  • Pertama kali berkecimpung di dunia pertaekwondoan
  • Persahabatan yang indah
  • Dan tentunya urusan Ce…I..eN..Te…A (nyanyiin lagunya D’Bagindas please…)

Di sini saya hanya ingin mengenang dua hal terakhir, yaitu persahabatan dan cinta

Catatan: Sepertinya kali ini saya akan bercerita cukup panjang, jadi kalau mau ngikutin ceritanya, harus ditahan-tahanin ngbacanya. Tapi, kalo ga minat ataupun jenuh, gak usah dipaksain yah gapapah kok.

Persahabatan

Di atas adalah foto saya bersama empat orang sahabat yang kebersamaannya lahir sejak masa SMP. Dari kiri ke kanan adalah Mila, Lusi, Nita, Indah, dan Saya.

Perjalanan saya menjalin persahabatan dengan mereka ternyata sangat manis sekali.

Kira-kira jalinannya seperti ini

Kelas 1 SMP➡ saya sekelas dengan Nita dan Mila.

Nita bukan orang baru dalam kehidupan saya karena kami sudah menjadi sahabat sejak duduk di bangku SD atau tepatnya dari kelas 2 SD, yakni sejak saya pindah ke SD Negeri di bilangan BlokS. Selain teman main dan belajar di sekolah, Nita juga teman main dan belajar saya di rumah karena rumah Nita masih bisa ditempuh dengan berjalan kaki dari rumah saya.
Saya senang berkawan dengan Nita karena dia sangat pintar, gak heran kalau dia sering jadi juara kelas semasa SD dulu. Namun, satu hal yang menjejak di dalam diri saya adalah kecintaan Nita akan buku (bisa dibilang kutu buku malahan) yang membuat saya perlahan-lahan ikut tertular suka baca walopun ga sampe bikin saya jadi freaky banget kaya dia.

Tentang Nita…
Dia ini senang banget ngajakin saya ke Gramedia BlokM yang memang kebetulan lokasinya gak jauh dari SMP kami. Tapi yang sering bikin saya sebel sama Nita adalah dia susyeeeeehhhh betul diajakin pulang kalo udah ketemu sama yang namanya komik atau buku-buku. Haduuhhh sebagai orang yang belum terbiasa dengan urusan buku, komik, atau baca-membaca, saya sering kali ga betahan orangnya. Makanya, kalo saya sudah merasa jenuh di Gramedia, mengajak pulang Nita membutuhkan perjuangan tersendiri:mrgreen:

But eniho, trimakasih ya Nit karena bisa dibilang Nita lah yang mengajarkan saya untuk menyukai buku. Bahkan ga nyangka, saya akhirnya menggeluti pekerjaan yang tiada hari tanpa lihat buku….membaca, mengedit, dan menulis.

Tentang Mila…
Sebenarnya saya juga sudah mengenal Mila sejak masa SD, persisnya waktu kelas 6.
Kebetulan, SDnya Mila sama SD saya dan Nita itu sharing gedung, bedanya saya SD yang pagi, sementara Mila di SD siangnya.

Kalo ga salah ingat, pertemuan pertama saya dengan Mila terjadi saat perlombaan cerdas cermat di sebuah sekolah. Mila menjadi salah satu perwakilan dari sekolahnya, sedangkan saya menjadi salah satu perwakilan sekolah saya (cuma jadi cadangan aja sih wehehehhehe).

Saat menunggu giliran untuk masuk ke dalam ruangan lomba, saya sempat ngobrol-ngobrol dengan Mila. Ga ingat sih apa yang saya obrolin saat itu, tapi yang pasti kesan pertama saya tentang Mila adalah cantikkkk banget, ramah, dan hidungnya itu lohh ga nahanin terlalu mancung Mil wakakakaka… Dari cara bicaranya saya juga tau kalo Mila itu pintar. Itu terbukti SDnya jadi juara lomba cerdas cermat yang kami ikutin waktu itu, sampe sekarang juga keliatan sih pintarnya. Jangan Ge Er lu Mil*

Sudah bisa ditebak dong, saat kelas 1 SMP, Nita dan Mila memang menjadi 2 orang terpintar di kelas yang selalu ganti-gantian menduduki peringkat dua teratas. Sementara saya? Cukup di posisi 5 besar saja.. bilang aja S.T.D nis pinternya😆

Ah, pokonya saya sudah cukup bangga dan bahagia bisa punya sahabat yang pintar-pintar.

Kelas 2 SMP➡ saya sekelas dengan Lusi

Tentang Lusi..
Di kelas 2, saya juga banyak berkawan. Saat itu, saya sering bermain dengan beberapa orang teman perempuan (ada sekitar 7 orang), salah satunya adalah Lusi. Sering banget sepulang sekolah kami main ke rumah salah satu teman yang memang rumahnya sangat enak untuk dijadiin tempat bermain, entah itu sekadar girl talk, maen dandan-dandanan, belajar, maen kuis-kuisan, sampai main jelangkung..wakakakkaa… spukio banget ini maenan.

Kebetulan, Lusi duduknya persis di depan saya, jadi secara alamiah kami menjadi cukup dekat.
Seperti Nita dan Mila, Lusi ini pun pintar. Saking pintarnya, kadang saya suka ga ngatri sama jalan pikirannyaahahhahaa…*pisss Lus*

Cenderung unik, tapi uniknyya saya senang maen sama dia.
Salah satu keunikannya adalah, Lusi pernah marahhhhhh bwangetthhhh sama saya. Aseli marah banget.
Setelah ditelisik kenapa dia sampai semarah itu sama saya, ternyata dia gak suka sama bercandanya saya yang kerap megang kepalanya dia.

Sepele dong ya… itu menurut saya, tapi bagi Lusi hal kek gitu adalah tindakan yang sangat tidak eS Oso Pe a pa eN.. TIDAK SOPAN.

“Kepala gw itu sudah difitrahin tau gak… jadi lo ga boleh seenaknya pegang kepala gw”

Kurleb bgitu penjelasan Lusi waktu saya nanya emangnya kenapa kalo pegang kepala.
Pakem ini bukan berarti sekarang sudah surut loh, sampe detik ini Lusi teteppp begitu kokk.. makanya yang pernah kena dampratan lusi plus tampang seriusnya yang nunjukin ketidaksukaan, pasti ga akan berani-berani lagi ngelakuin hal itu ke dia.

Satu hal yang membekas di hati saya dari seorang Lusi adalah saat Lusi memberi saya sebuah lukisan separuh wajah saya dan dia yang dijadikan satu, istilahnya two face . Lusi ngasih lukisan itu waktu kelas 3 SMP sebagai kenang-kenangan karena udah ga sekelas lagi katanya.

yang kiri saya dan yang kanan itu Lusi

Walopun lukisannya terkesan kekanak-kanakan, tapi saya sukaaaaaa bangetthhhhh… sangat filosofis menurut saya, yaitu tentang dua anak perempuan yang walaupun berbeda karakter tetapi tetap bisa bersatu dalam sebuah ikatan persahabatan.

Trus, tentang Indah bagaimana?

Tentang Indah….
Sebenarnya saya tidak pernah secara langsung bersahabatan dengan Indah. Tapi, berhubung Mila sekelas dan bersahabat dengan Indah saat kelas 2, kemudian Nita sekelas dan bersahabat dengan Indah saat kelas 3, kemudian Mila dan Lusi sekelas dan bersahabat saat kelas 3, trus karena saya masih sering maen bareng dengan Nita, Mila, dan Lusi, sementara Nita dan Mila juga sering maen bareng sama Indah maka secara alamiah kemistri kami berlima terhubung satu dengan lainnya dan untuk kemudian mengklaim diri bahwa kami bersahabat.

Walaupun gak pernah sekelas nih, menurut saya Indah juga termasuk anak yang pintar dalam hal akademik, terbukti sekarang bisa lulus dengan gelar dokter. Jujur deh gak gampang kan yaa jadi dokter. Tapi, yang pertama kali saya ingat dari seorang Indah adalah anaknya qiyut dan suaranya itu loh serak-serak banjir… hehehheee.

Walaupun untuk bisa menyatukan momen untuk bisa berkumpul ber-5 seperti dulu lagi (biasanya adaaaa aja yang berhalangan) sangat sangat lah sulit dikarenakan kesibukan kami dengan berbagai urusan kerjaan dan rumah tangga masing-masing, Alhamdulillah sampai detik ini kami masih solid.

Kami masih sering ngerumpi ngalor-ngidul bareng-bareng atau sekedar cela-celaan di dunia maya di whatsapp.

Oya, kami juga punya tropi pernikahan lohh… semacam piala bergilir gituh.. posisi saat ini masih ada di saya, tapi insya Allah esunesposibel akan segera bergulir ke tangan Lusi dan pasangan.. amiinn.

Ah… Sahabat, kalian memang SAtu HAl yang membuat saya BAhagia Terus

CINTA
Bicara soal cinta masa SMP sepertinya ga ada mateenyaa deh ya…

Di bawah ini saya terpaksa menyangkut-nyangkutkan juga percintaan saya setelah duduk di bangku SMA.

Di SMP, saya nemuin semua-mua tentang yang namanya cinta, mulai dari cinta monyet sampe akhirnya nemuin cinta sejati.

klik gambar untuk tahu sumber foto

Eh tapi seriusan loh, perguliran percintaan saya ga jauh-jauh dari seputaran tekon (sebutan saya untuk taekwondo).

Begini ceritanya,
Sejak menjadi murid SMP, saya memang memilih untuk bergabung di kegiatan ekstra kurikuler tekon. Gak tau deh apa yang bikin saya kepinginan untuk daftar di situ, tapi yang pasti sih mungkin karena sabeumnya (sebutan untuk pelatih tekon) gwanteng-gwantenggg bener.

Jadilah, sejak tahun 1992 saya menggeluti dunia pertekonan yang tentunya saya awali mulai dari tingkat dasar, yaitu sabuk putih atau sebutannya Geup X.

Seiring kegiatan tekon inilah, beberapa sosok lawan jenis mewarnai kamus cinta-cinta-an saya.

Waktu kelas 1, saya pernah ditembak (kata lain dari pernyataan cinta zaman saya) oleh salah seorang teman tekon, sebut saja “D”

D sebenarnya bukan murid yang sekolah di SMP saya, tapi kebetulan dia adalah keponakan dari guru besar di klub tekon yang saya ikuti sehingga dia sering gabung latihan bareng dengan saya dan teman-teman.

Entah ya apa yang bikin dia kesengsem sama saya, aseli ga tau loh lawong persinggungan dengan dia hanya sebatas saat antri giliran untuk latihan nendang pecing (liat poto di bawah, alat yang berwarna merah itu yang namanya pecing).

klik gambar untuk tahu sumber foto

Walaupun tingkatan sabuk D berada di atas saya (sabuk ijo), keterbatasan pecing membuat kami kerap kali latihan bareng.

Singkat cerita, suatu sore sebelum latihan, seorang teman memberi saya sebuah surat. Surat apakah gerangan?

Ternyata surat cinta sodara-sodara..

“Dari D” kata teman saya…

Duuhh apeuuu deh ini

Begitu saya baca secara cepat, isinya ya itu seputar kata-kata cinta yang diakhiri dengan kalimat “mau jadian sama gw ga?” Blahhh apa pula itu… Nerves? Sudah pasti…Seneng? Ngga tuh… saya malah jadi sebel, ngapain juga pake suka-sukaan sama saya. Yang ada, sampai rumah bukannya bales itu surat, malahan “tak swobek swobek” (Tukul mode-on) trus dengan tanpa ada rasa bersalah saya buang aja gitu ke got😳 sowy D.

Dan saat teman saya menanyakan jawabannya, saya cuekin, bahkan hingga detik ini saya tidak pernah memberi jawabannya sama sekali.. kalau istilahnya Melly Guslaw, D saya gantung. Tapi, saya rasa itu cukuplah untuk memberi jawaban kalau D sudah saya tolak.

Masih di kelas 1… mungkin ga lama dari episode “tembakan” D, ada lagi nihhh sosok cowok yang mau mencoba masuk ke hati saya, sebut saja “M”.

Si M adalah figur orang dewasa bagi saya karena dia adalah salah satu sabeum yang kebetulan selama beberapa bulan dirolling untuk ngelatih di SMP saya. Dari gelagatnya nih ya, M memang sering banget CCP (curi-curi perhatian) sama saya, sering benerin gerakan saya kalau ada yang salah, lebih sering ngasih penjelasan di deket-deket saya, dan yang lebih aneh kalo ngomong sama saya agak berbisik-bisik seakan-akan tuh intonasi suaranya diatur sedemikian rupa

Singkat cerita, di suatu kesempatan lebaran, datanglah salah satu kartu lebaran di antara sekumpulan koleksi kartu lebaran yang saya terima dari pak pos (masih zaman banget bookkk ngumpulin kartu lebaran). Salah satunya yaaa dari M, gak tau tuh orang dapet dari mana alamat saya, mungkin dari biodata di arsip tekon kali ya.

Biasanya kan ya, kalau orang ngirim kartu lebaran tuh isinya gak lain seputar ucapan lebaran dan minal aidinan, tapi M ini agak rada-rada kayanya emang. Masa kartu lebaran diisi sama puisi cinta yang kayanya nyontek dari kartu-kartu produk “Harvest”

Dodolllll banget emang tuh orang. Yang ada bukannya saya maapin atau kasih jawaban atau apa, besok-besok saya jadi sering jaga jarak kalau si M ngelatih. Dan untuk kedua kalinya saya meng”gantung” cinta seorang cowok.

Baru di kelas 2 lah saya pertama kali ngerasain yang namanya perasaan suka sama lawan jenis. Ceritanya sih agak sedikit aneh ya, tapi menurut saya cukup lucu untuk dikenang

Ada seorang cowo yang bisa dibilang cukup manis (aiiihh gula kaleee), sebut saja B. Dia ini temen satu sekolah seangkatan saya yang kebetulan juga satu angkatan di tekon. Sebenarnya, saya juga ga tau dari mana asal muasalnya dia suka sama saya, tapi yang saya tau nihh, sebelum B nembak saya, dia juga pernah nembak Mila (sahabat saya yang saya certain di atas), tapi sayangnya ditolak karena Mila udah nerima cinta cowok lain… duhhh ketciannnn…

Mungkin karena Mila sahabat saya, gak tau bagaimana critanya, pada suatu kesempatan pulang tekon bareng-bareng (ini adalah kebiasaan saya dan teman-teman tekon kalo pulang latihan), dalam perjalanan menuju halte bus saya terlibat pembicaraan dengan B seputar Mila, yang intinya sih dia kayanya patah hati gituh..

Dari situ, saya juga kayanya ga sering-sering banget terlibat obrolan sama B, tapi berhubung temen dekat saya si Indra sekelas dan cukup dekat dengan B, kami jadi sering kumpul-kumpul bareng kalo pas istirahat atau pulang latihan yang kemudian berlanjut ke jam-jam pulang sekolah. Yaaaa kami jadi sesekali kumpul-kumpul bareng. Sama Nita, Indah, Mila juga kok, soalnya Nita kan juga ikutan tekon, sementara Indah dan Mila itu satu kelas sama Indra dan B.

Di suatu jam istirahat, persisnya ketika saya sedang duduk-duduk di atas meja sambil ngerumpi dengan teman-teman (astagahhhh cewek kok kek ngono, ah maklum lah saya ini kan termasuk golongan tomboy), muncullah Indra dan cowonya Mila di depan pintu kelas saya, mereka manggil saya keluar. Saya pun keluar kelas dong, begitu disamperin, ternyata mereka sedang menjadi kurir surat cinta. Intinya, hari itu saya dapet surat tembakan dari B, melongo dong pastinya, kok ya bisa-bisanya gituh.

Kejadian persisnya saya gak inget, tapi kalo ga salah sepulang sekolah, di hari yang sama saat saya menerima surat dari B, saya dan Nita main ke rumah Mila (maen jelangkung lagi kayanya). Di tengah-tengah acara permainan, ada yang manggil-manggil, eh ga taunya si Indra dan cowonya Mila, mereka ngajakin kami main ke rumah neneknya B yang kebetulan rumahnya memang ga jauh dari rumah Mila. Jadilah, kami maen ke sana. Ngapain di sana? ya apalagi kalau bukan maen jelangkung yang emang lagi ngehitz banget saat itu.

Eh Si Mila jagooo bener looohh dalam urusan manggil-manggil “orang” yang kami percayai sebagai arwah penasaran. Rata-rata yang dateng itu jenis kelaminnya cowok, genit kali yaa mereka karena tau Mila cantik hehehee.

Singkat cerita, entah memang saya sedang mengikuti tren teman-teman lain yang sudah memiliki pacar atau memang saya suka beneran sama B (pengakuan: sepertinya karena yang kedua deh hahahha)

satu hari setelah sesi penembakan via surat itu saya menerima B. Terlibat cinta monyet deh kita. Tapi, yang namanya cinta monyet, seiring berakhirnya masa SMP, berakhir pula hubungan saya dan B alias bwubwar grak, patah hati dehhh aww.

 

Namun setelah B, ternyata masih ada tiga cowok lagi yang juga masih ada kaitannya dengan SMP saya dan pertekonan yang mencoba-coba memasuki area cinta saya.

Walaupun sudah lulus dari SMP yang penuh kenangan itu, saya masih aktif loh di ekskul tekonnya. Saat kelas 1 SMA saya sudah memegang sabuk biru strip merah atau geup IV atau satu tingkatan di bawah sabuk merah. Ini berarti saya sudah boleh menjadi asisten pelatih dan berhak dipanggil sabeum, ahahaha sabeum Anies, manies banget terdengarnya di telinga.

Nah, biasanya kalau udah sampai pada tingkatan ini, kami diminta untuk membantu pelatih di almamaternya masing-masing. Di antara teman seangkatan saya di ekskul tekon memang cuma saya dan seorang teman bernama Vikar yang memilih komit untuk terus latihan. Jadilah, sejak tahun 1995 saya ikut andil memajukan tekon di SMP tercinta, khususon dalam urusan administrasi murid, keuangan, seragam, pendaftaran, dan membantu melatih sabuk putih.

Balik lagi soal cowo, ceritanya ada salah seorang teman seangkatan juga satu SMP yang ternyata diam-diam naksir saya, sebut saja namanya I.

Saya memang sudah cukup lama kenal dengan I karena saya sering join bareng di kegiatan ekskulnya dia, terutama dalam hal kemping-kempingan. Tapi, pada suatu saat, ujug-ujug si I mendaftarkan diri untuk ikutan tekon ke saya. Memang sih klub kami boleh menerima pihak luar selain murid yang sekolah di SMP tempat saya ngelatih, termasuk juga alumni.

Sudah bisa ditebak, I pun bergabung dengan siswa-siswa SMP kelas 1 yang bersabuk putih yang tak lain adalah murid-murid  yang saya latih.

Suatu malam minggu sepulang latihan tekon, saya, Vikar, I, dan beberapa teman alumni yang sedang melwatkan malam minggu dengan main ke almamater ada niatan untuk jalan bareng ke BlokM. Tanpa rasa curiga, di dalam perjalanan menuju BlokM, saya dan I ditinggal di barisan paling belakang. Rasa kaget bercampur heran baru saya rasakan seketika saat I tiba-tiba menyatakan cintanya secara langsung. Wakkkwawwwww Apa pula deh…

Ternyata yaaa, teman-teman saya yang datang malam itu sudah pada tau akan niatan si I.

Walhasil setelah dibujuk-bujuk oleh teman-teman yang sangat pro dengan I serta entah ada angin apa, saat itu saya menjadi perempuan yang gampangan banget untuk ngejawab iya.

Sayangnya, setelah ngejalanin selama hampir 1 bulan, saya merasa kok ada yang aneh, semacam hubungan yang hambar dan sepertinya saya hanya menerima cinta I karena terpaksa alias pelarian akibat masih ada rasa sama B. Alhasil, genap 1 bulan beberapa hari, saya pun memutuskan I melalui surat dengan alasan super klise

Gw ga boleh pacaran dulu sama ortu, disuruh fokus belajar

😆 :lol😆 padahal mah selang tiga bulan dari situ, saya jadian lagi sama temen satu SMA. Duhhh jijay banget deh gw, ko bisa bisanya saya jadi player beginih.

Walaupun sudah diputusin, I masih terus berusaha dan kekeuh minta balik, entah melalui surat ataupun minta tolong ke sahabat saya. Berhubung saya ngerasa ga terlalu menemukan kemistrinya, saya juga kekeuh ga mau balikan.

Sejak itu juga, I gak pernah muncul lagi di deretan murid sabuk putih saya… maapkeunnn😦

Kelas 2 SMA, seperti yang sudah saya kasi tau tadi, setelah putus dari I saya kembali merajut kasih, tapi dengan cowok di luar tekon.

Mungkin hukum karma itu memang benar adanya, buktinya baru beberapa bulan sama teman SMA saya itu, saya diputusin aja gituh. Kuranggg asyemmmmmm, baru kali ini dalam sejarah saya diputusin sama cowok. Dan yang lebih asyeeemmm lagi, dia mutusin saya karena balikan lagi sama mantannya……What the Kaf lah

Sejak itu, kapokkah saya berhubungan dengan laki-laki?

Ooowwwh tjentjuh tidakkkk…

Pascapemutusan yang cukup perih itu dan belajar dari pengalaman, saya memang berhenti sejenak mikirin yang namanya cowok dan memilih untuk fokus di tekon. Namun, ternyata godaan datang lagi. Selang beberapa bulan ada seorang cowo yang juga masih berkecimpung di dunia tekon yang mencoba P.D.K.T.

Siapa?

Vikar?

Oowwh bukan dia, tapi seorang laki-laki muda bernama Angga yang gak lain adalah adik kelas saya di SMP dan juga teman latihan tekon.

Selepas SMP, Angga memang masih komit untuk tetap latihan tekon di almamater kami. Tapi sudah barang tentu dong, tingkatan sabuknya masih di bawah saya 1 level, dua malahan kalo pake dihitung stripnya.

Seperti yang pernah saya ceritakan di tulisan ini ternyata Angga memang sudah jatuh hati (mangga kale jatoh dari puun) sama saya sejak pertama kali melihat saya (love @ the 1st sight critanya deh), yaitu saat acara demo ekskul untuk menyambut anak baru, saat itu Angga baru banget resmi jadi anak SMP, sementara saya adalah kaka kelas yang sedang demo tekon.

Dulu, dia dan teman-temannya juga suka pulang tekon bareng saya dan teman-teman angkatan saya. Kasarannya, Angga dan teman-temannya sering gitu ngintilin saya dan B pacaran (deuuhhh sokk berasaaa diintilin).

Singkat cerita, saat Angga belum lama menjadi siswa putih-abuabu atau tepatnya setelah hampir setengah tahun saya menjomblo, dia berani mengungkapkan perasaannya yang berbuntut dengan penerimaan dari saya dua pekan kemudian.

Tapiiiiihhh percaya tidak percaya setelah dia resmi jadi pacar saya atau setelah beberapa kali latihan bareng, dengan santaynya dia resign dari tekon. Arrrggghhhh ketaker bangett sihhh modus operandinya. Ikutan tekon ada pamrihnya alias cuma untuk ngedapetin saya (dalam episode Ge Er tingkat tinggi).

Ada cerita lucu nih seputar suka-sukaannya Angga ke saya. Sewaktu saya masih kelas 3 SMP dan Angga kan kelas, saat jam istirahat, saya papasan dengan Angga dan seorang temannya di musola sekolah. Saat itu, mereka berdua lagi berantem-beranteman pake sarung salat, yaaa khasnya anak sekolahan gitu deh kalo lagi maen.

Begitu melihat saya, mereka berhenti dari mainan sarungnya, trus tiba-tiba temannya nyamperin saya dan bilang gini “Nis, masa di dompetnya Angga adaa……..” Belom sempet si teman meneruskan kalimatnya, Angga langsung nutupin mulutnya pake sarung dan dia menarik temannya ke suatu tempat, tau deh ngapain. Saat itu sih saya cuma geleng-geleng aja ngeliat kelakuan mereka.

Setelah beberapa lama jadian, saya baru tau kalo sebenarnya teman Angga mau bocorin rahasia kalau Angga menyimpan foto saya di dalam dompetnya… wakakakkakaka maluu kali ya kalo sampe kegep. Menurut Angga, waktu itu, pas temannya ditarik ke suatu tempat, ternyata Angga mengancam akan mukulin kalo temannya sampai berani ngadu ke saya….hahaha Aneh-aneh ajah bocah:mrgreen:

Sewaktu saya tanyain dapet dari mana foto saya, Angga bilang dari kakak temennya yang kebetulan teman seangkatan saya… hadoohhhhhhh… kalo ngefens bilang langsung aja kaliii dek Angga😉

Setelah saya melabuhkan hati saya ke Angga, masih ada 1 cowo lagi yang pernah secara tidak langsung menyatakan suka dan lagi-lagi daun muda, sebut saja namanya N. Dia ini adik kelas 2 tingkat dari saya atau 1 tingkat dari Angga. N anaknya lucu, sopan, baik, dan tipikal anak baik-baik deh.

Tapi yang paling unik dan menggelikan, N ini adalah adik sepupunya B… bwahahahahhaa…

Emang sih N ga pernah nyatain langsung kalo dia suka atau gimana-gimana sama saya. Hanya saja, waktu zaman kuliah N pernah ngirim email berisi link video lagunya Natalie Cole yang berjudul LOVE, kurang lebih mirip-mirip seperti yang ada di link ini.

Saat itu, saya mikir mungkin itu hanya ungkapan rasa sayang dari seorang adik kepada kakaknya. Ya, N memang sudah saya anggap seperti adik sendiri.

Sampai pada suatu ketika, yakni saat frenster sedang ngehits, N pernah ngirim testimonial di wall saya. Dan betapa kagetnya saya begitu baca tulisannya yang bilang kalau sebenernya dia suka sama saya, tapi berhubung sudah keduluan sama Angga jadinya dia mundur…. Oww yampuwwn… coocwittthhh…tapi yang saya sukai dari N adalah dia mengakui kalau perasaannya mungkin hanya sebatas mengagumi orang yang lebih dewasa dari dia.

Sampai saat ini, hubungan saya dengan N masih seperti dulu, sesekali dia masih suka curhat-curhatan, khususnya kalau lagi minta saran seputar cewek..

Ah..CinTa memang sangat cocok bila disingkat menjadi Ahda CINta di TAekwondo..norse banget ga sih? :D

15 Responses to “Masa-masa SMP: Tentang Persahabatan dan Cinta”

  1. putri 13/07/2015 at 07:03 #

    Pengen kaya gitu tapi udah beda sekolah sekarang

  2. erdin 01/02/2015 at 16:11 #

    Maen ahhh biar gk bt🙂

  3. tabingin 15/05/2013 at 03:24 #

    mending sering naksir nembak trus di trima jadian gw dari sD smpai sMa dah di tolak sama yg namay cewe berkali x dah kapok gw,cinta itu hanya buat orgng x beruntung,perfect ganteng and kaya,cinta itu ga bsa berpihak sama yg namanya orang kurang macam gw,cinta itu pahit sakit dan manis indah hnya bwt orang trtentu. seandainya cinta tu berwujud pasti sdah q bunuh, dri mulai q puber SMP SMA smpai skrg mau usia 25 th nyatay q msh Jomblo lom prnah cinta tu indah bwt q, sakit sakit pahit pahit tu yg ada,jd persyetan dg yg nmay cinta,maaf ya mba mas pengalaman ttg cinta hya mmbuatku dendam smpai skrg dendamku msh membra sma yg namay cewek yg dh sring merendah kan sya,tggu pembalasanku kalian cwe x yg prnh nolak q,jngn slu mrasa cantik lbh tggi,slama q msh hdup gw ga akan
    melupakany bgtu sja. TANks

  4. bintangtimur 24/11/2011 at 01:40 #

    Huaaaaaa..nama cowok-cowoknya ada yang disingkat, ada yang nggak…apa tuh kriterianya, Nies?
    Geleng-geleng kepala betapa banyaknya cowok-cowok yang mengejar cinta Anies, saya mah boro-boro…sepuluh jari tangan juga kayaknya nggak deh…*nggak berani kali ya, karena bapak saya tentara*…hihihi😛

    • zoothera 24/11/2011 at 01:44 #

      ahhaha.. yang terakhir disebutin itu soalnya lelaki yang akhirnya bisa menjadi teman tidur saya Mba Irma alias suami tercintah…😆
      Selain ngeri karena bapakny Mba Irma tentara, mungkin cowo2 pada ngeri juga sama mba Irma, ngeri cinta bertepuk sebelah tangan gituhh alias minder alias takut ditolak ehhehee.. *kidding mba*

  5. Irfan Handi 21/11/2011 at 07:52 #

    Lho, ada PR untuk tingkat SMP juga yak?
    beberapa waktu lalu saya sudah mengerjakan PR untuk anak SD.😆

    • zoothera 21/11/2011 at 11:05 #

      Ada sihh kayanya, emang Irfan belom dapet? mau dikasih PR juga? kerjain aja ga ada yang larang kok.. ntar kalo udah bikin kasih tau aja bu guru zoothera untuk diponten… :p

  6. ~Amela~ 21/11/2011 at 06:53 #

    woooo panjaaaaaaaaangnyo.
    ah, padahal niatnya nanti PR saya mau diterusin ke mbak anies.😛

    • zoothera 21/11/2011 at 11:02 #

      Hihihi iya nih kerajinan bikin PR sendiri, padahal ga ada yang kasi PR.. tapi berhubung soal buatan sendiri jadi jawabannya sesuka hati dan jadilah ini panjang bin lebar bin tak tau diri kekekekekee

  7. Darmanto Muat 21/11/2011 at 03:48 #

    klo laki2 jarang banget bisa bersahabat dan bertahan kayak gitu, mungkin karena bingung mo ngomongin apa.. cuman ngumpul..kongkow2.. selesai ya sudah pulang.. biasanya rada awetan klo sahabatnya tu cewek, BENER nggak ya..??

    btw, indahnya persahabatan itu tak bisa dilukiskan.. apalagi jika persahabatan yg dibangun atas dasar agama.. wuih… indah nian..🙂🙂

    • zoothera 21/11/2011 at 04:01 #

      Bisa kok mas dar, suami saya msh sering bgt kumpul2 sama teman2nya wktu masih bocah sampai skrg udah pada beranakpinak dan kita pun jadi 1 keluarga besar deh..

  8. Puteriamirillis 21/11/2011 at 03:32 #

    jadi ingat dulu sahabat saya pernah ngasih kaset rekaman lagu2 fav sy, sekrang kasetnya masih ada (tapi tak taro mana yaaa?). sama juga ketika kls 1 ada yg nembak, malahan sayanya bingung, dan tolaaakkk..hehe. gangerti pacaran soalnya malah takut. ah saya jd inget pengen ktemuan ama temen sd dan smp blm jadi2, hiks…

    • zoothera 21/11/2011 at 03:59 #

      Hhehe lucu ya mba, emmm cari mba kasetnya sayang kalo sampe ilang.. Emang kalo inget2 sahabat bawaannya pengen meetup, tp seringan waktunya yg gak bisa jod.. Sahabat oh sahabat..

  9. Una 20/11/2011 at 15:26 #

    Mantaaappp…
    hebat persahabatannya masih terjalin🙂

    • zoothera 21/11/2011 at 00:37 #

      Iya alhamdulillah msh bisa terus sahabatan.. Semoga bisa ever lasting amin

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: