suami takut isteri, image baik apa buruk?

27 May
from google image

from google image

Pasti sering denger dong istilah “suami-suami takut isteri (SSTI)” atau “ikatan suami takut isteri (ISTI)”?

Di Indonesia, istilah seperti itu memang sudah lazim untuk me-marking seorang suami yg sayang isteri sehingga selalu ingin memenuhi apa-apa saja keinginan isterinya atau memang benar-benar takut dalam artian sesungguhnya (ex:isterinya galak atau lebih dominan di dalam keluarga).Dulu, di kantor saya ada beberapa kawan pria yg memang terkenal dgn istilah itu. Contohnya, ada teman yang setiap kali harus pulang agak malam karena hrs meeting/lembur, isterinya pasti akan menelpon terus sehingga membuat kawan saya tsb terlihat gelisah dan membuatnya menjadi tidak konsen lg dgn pekerjaannya. Hal ini lantas pernah dijadikan sbgai bahan sindiran Big bos di kantor di satu kesempatan mulai meeting, “kamu udh nelpon Isterimu belum A (nama disamarkan)” tanya Big bos kepada teman saya itu. “Nanti isterimu ngambek kalo kamu pulang malam ga ngasih kabar dulu” Yang disindir sih cuma mesem-mesem aja sambil mengangguk malu2. Contoh lain, ada seorang teman yang ga mau diajak kongkow bareng sepulang kerja, alasanny sih mulia kasihan sama isterinya yg sendirian di rumah. Spontan hal ini langsung membuahkan celaan di antara teman-teman yg lain “ahh lo mah ISTI”.

Hmmm, menurut kalian nih, sebenarnya SSTI atau ISTI itu bagus apa ngga sih terhadap image seorang suami?

Kalau seorang perempuan taat/patuh pada suami memang sudah lazim dan menjadi suatu kemestian..

Begitu pula dengan saya yang memang sangat terbiasa dgn sedikit “pembatasan-pembatasan” atau larangan-larangan dalam menghabiskan waktu luang tanpa suami, entah untuk bergaul dgn teman atau bahkan untuk urusan kerjaan (dooohhh).

Dari sejak pacaran, sifat suami saya memang mirip sekali dgn bapak saya, cenderung p̶o̶s̶e̶s̶i̶f̶ ehem agak protektif maksudnya, lebih protektif malahan🙂 *curcol*. Kalau bapak saya dulu biasanya memberi keleluasaan waktu jam malam saya sampai pk 22.00, sebelum nikah “mantan pacar” saya justru lebih ketat lagi memberi jam malam pada saya. Dulu-dulu, setiap kali jam di tangan sdh menunjukkan pk 19.00 (hampir isya), saya sering kali terlihat gelisah saat kumpul2 dgn teman-teman. Pasalnya apa? setiba di rumah pasti orang rmh akan memberitahu kalau mantan pacar saya sdh menelpon berkali-kali. Bila begitu, saya akan segera menelpon balik dan sudah bisa dipastikan saya akan disemprot dengan sedikit dumelan, kata2 bernada tidak ramah, atau paling ekstrim didiemin “̮hϱhϱhϱ”̮. Dia beralasan katanya paling ga suka ngerasa khawatir, di mana bila saya keluyuran smpai malam tanpa dia, maka pembawaannya akan gelisah terus dan menjadi marah2

Setelah nikah? Hahaha trnyata sifat tsb masih berlaku, tp menurut saya jutru suami lebih permisif, asalkan…. (ada syaratnya ☺) harus memberitahu jauh2 hari (khususnya kalau acarany hari sabtu) biar dia jg bs membuat acara lain sehingga tidak harus di rmh “sendiri” (tanpa saya maksudnya). Memang, suami saya termasuk jenis suami yg akan menjadi “reseh” kalau tidak ada isterinya. Melihat kondisi kaya bgini, keseringan saya menyesuaikan diri kalau mau ngajak jalan/hangout breng teman, yaitu kalau kbtulan suami lg ada urusan kerjaan atau pas memang ada acara yg tidak melibatkan saya, dengan begitu saya biasany akan dizinin, asalkan…. (Lagi-lagi ada syaratnya) saya harus pulang/ada di rmh seblum dia pulang. Intinya kalau dia pulang ke rumah, harus udh ada saya.. Kalau engga, wuihhh biasanya saya akan dijutekin atau pas makan malam tidak ada cerita yg keluar dr mulutnya (seperti khasny suami kalo makan malam) Hέ² :p.. hέ² :p.. hέ² :p.. hέ² :p. Ribet ya?? Tapi ya begitulah risiko yg harus saya terima kalau mau jadi isterinya. *insya اَللّهُّ ikhlas*

Back 2 topik SSTI/ISTI, sejak menikah sikap saya terhadap suami jauh lebih permisif dibandingkan waktu masih menjadi pacar.. Mungkin saya sudah lebih merasa comfort karena tahu suami juga semalam2nya kerja/pergi dengan teman2nya, ujung2nya pasti pulang ke saya. Makanya bisa dibilang suami saya jauh dr istilah ISTI. Tapi, kenyataannya di lapangan, suami saya justru seakan sengaja menciptakan image itu ke orang luar (khususnya ke orang2 yg belum terlalu mengenal saya). Alasannya?? Banyak banget, di antaranya biar bisa ngeles kalau memang lg malas keluyuran atau diajak gabung ke suatu acara yg menurut dia ga begitu penting. Biasanya suami akan bilang begini “gw tanya isteri dulu ya” atau dengan inisiatif sendiri dia akan bilang gini “ga dibolehin sama isteri gw” walau sebetulnya dia belum izin ke saya.

Namun begitu, untuk urusan larangan merokok, bisa dibilang suami saya bisa termasuk golonganSSTI/ ISTI. Karena dari dulu sampai sekarang, saya paling-paling-paling ga suka tahu atau bahkan melihat dia merokok, there’s no excuse 4 smooking . Kalau melanggar, hmmmm awas awas aza yahhh:mrgreen:

Jadi, kesimpulannya suami takut isteri itu image-nya OKE apa ngga nih???? *silahkan dijawab ya bapak-bapak, ibu-ibu*😀

Posted with WordPress for BlackBerry.

13 Responses to “suami takut isteri, image baik apa buruk?”

  1. zoothera 27/10/2011 at 12:46 #

    @Asop: Sepertinya kalau sdh berkeluarga nanti asop akan sangat disayang isterinya hehehe
    @mbaJeni: kalo suami udah memutuskan begitu, kita mah sebagai isteri seneng2 aja kan ya?😉
    @Lili: Haiii i’m Back here:mrgreen:
    @Triiz: berarti SSTInya harus dikasih tanda kutip kali yaaa… means bukan dalam artian sesungguhnya means dalam artian yang baik, betol tidak?
    @Kangmartho: ehehehehee
    @yan’shu: setujahhhhhh
    @Nonaedda: berarti sekarang udah ngebolehin yaa kalo pacaranya ngerokok,, jangan dong hrs tetap konsisten kalo urusan yang 1 ini😀
    @Top1Oli: Akurrr banggghhh…:mrgreen:

  2. nuraeni 26/09/2011 at 07:27 #

    ada baiknya takut,
    sama istri ada uruknya juga,,
    baiknya itu takut kehilangan istri,,
    buruknya jangan terus-terusan mau di injak-injak sama istri karena suami adalah seorang imam atau kepala dalam keluarga…

    • zoothera 27/10/2011 at 12:16 #

      Betull mba nuraeni, “takut” yang saya maksud di sini adalah tidak mengarah pada hal yang buruk dalam artian isteri malah menjadi lebih respect terhadap suami karena itu berarti suami bisa memilah-milah mana yang menjadi prioritasnya dan lebih senang menghabiskan waktu dengan keluarganya…😀

  3. Gita Evanda 06/09/2011 at 01:39 #

    Hallo mba anis….hehe…makasih loh udah ngunjungin dan ninggalin jejak di blog aku…gantian skrg aku yg berkunjung😀
    suamiku juga tipe SSTI loh…hihihi :p
    tapi menurut dia, dia bangga2 aja kalo dibilang suami takut istri, dalam arti bukan bener2 si istri yang nguasain suaminya, tapi karena dia merasa tanggung jawab sama istrinya…misalnya kalo pulang kantor diajak keluar sama temen2nya, dia pasti tanya dulu ke aku boleh atau ga..kalo ga dibolehin ya ga jadi pergi…tapi dia ngelakuin itu pertimbangannya kalo dia ikut pergi sama temen2nya berarti aku harus pulang ke rumah sndiri, nah dia mungkin merasa khawatir kira2 ga apa2 ga aku kalo pulang sendiri (karena biasanya pulang bareng), jadi dia merasa harus minta persetujuan aku dulu…gitu…..hehehe😀

    • zoothera 27/10/2011 at 12:37 #

      Allowww gita, maap yaa late reply untuk komennya, makasich juga loh udah berkunjung dan ninggalin jejak di marih… titip kasih jempol yaa untuk suaminya:mrgreen:
      btw, dalam waktu dekat saya mau posting tentang liburan ke Sing kemarin yang acuannya tak lain dari blognya Gita,.. nanti akyu kabarin deh kalo udah jadi kepublish :p

  4. Ya itu sech t’gantung sik0n nye juga mpok

  5. @nonaedda 08/07/2011 at 15:17 #

    sama mbak
    aku ga suka klo dia tuh ngerokok😦
    tp itu dlu,, hehehe😀

  6. Yan'shu 30/06/2011 at 16:21 #

    mantap, kalo sebagai alasan saya setuju…
    tapi enak yg imbang2 ja ya mbak…(sok tau mode ON)

  7. kangmartho.com 23/06/2011 at 04:04 #

    suami takut istri ?????
    moga2 saya bukan termasuk dalam hal ini😆😆😆😆

  8. Triiz 18/06/2011 at 14:03 #

    tergantung sih, klo di jadikan alat buat ngeles ya ga bener nih…
    tapi klo ngeles unk tujuan baik *biar bisa kumpul keluarga ya ga ada masalah..
    mungkin istilah SSTI kurang cocok kali ya😆

  9. Lyliana Thia 28/05/2011 at 08:04 #

    Alhamdulillah akhirnya Anis posting jg.. hehehe…

    di dunia nyata aku blm pernah ngeliat suami2 takut istri…
    adanya istri yg dianiaya.. ehehe…

    anyway, keduanya mudah2an jgn kejadian di kita deh…
    yg seimbang aja ya gak..?

  10. Jeni 28/05/2011 at 03:46 #

    Setuju ma mas asop diatas. Suamiku jg gt kok mbak anis, dia mlh maless kl misalnya plg krj trus mo kongkow. Kl kutanya knp, dia jwb ” mendingan sama istri lah, kl dl msh single iya,”kurleb begitu hehe..Kecuali siy me time dia kyk mo main futsal atu sepakbola sama tmn2nya, alasan diatas enggak berlaku.

  11. Asop 27/05/2011 at 13:42 #

    Nah, ini mirip dengan posting-an Kang Ian yang ini.

    Oke nggak ya… hmmm bingung juga… oke-oke aja sih kalo menggunakan istri sebagai alasan untuk menolak kongkow malam2 bareng temen. Itu malah baik, karena udah punya keluarga kok ditinggal.😆

    Jangan sampe terjadi seperti di sitkom SSTI di tipi, tampak si istri yang lebih berkuasa di rumah. Itu yang saya khawatirkan.😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: