biasa bagi kita, luar biasa buat mereka

24 Mar

“Met sore kak,apa kbr’y.? oya kak ma’af baru bisa mengucpkan trmksh sma kakak,.trmksh atas smua rejeki yang prnah di berikan kpda sya sma maz Y. Semoga kk d brikan kbahagia’n,d mudahkan rejeki & smga sukses,.salam dari qta brdua”

Kemarin malam, saya terima SMS yang bunyinya kurang lebih mirip dengan kutipan di atas.

Sms tersebut berasal dari seorang isteri yang suaminya (Y) kebetulan driver mertua saya.

Y belum lama bekerja di rumah mertua. Baru satu bulan. Usianya kira-kira setara dengan saya -kepala 3-  dan masih pengantin baru karena baru 2 bulan nikah.

Dari hasil pengamatan  saya, di setiap kesempatan menginap di Pondok Mertua, Y ini tergolong driver yang rajin. Setiap hari, dia pasti ga’ pernah lupa untuk mandiin mobil (setiap pagi atau kadang pagi dan sore). Bagian luar mobil sampai ke bagian-bagian di dalam mobil yang sifatnya printilan dibersihkan atau dilap-lap oleh Y.  Bahkan, seminggu sekali, karpet/pinggiran mobil disikatin dan bannya pun disemir. Ga heran deh kalo mobil mertua selalu kinclong. Bahkan, tape/radio selalu terbebas dari yang namanya debu.. Jangan-jangan nih, Y punya obsesi terpendam jadi pengusaha car wash😆

Kembali menyoal cerita SMS di atas.

mejeng di wall of fame-nya detik

Awal Maret lalu, saya mendapat keberuntungan –lagi– dari @detikfood.

Saya dan tiga orang ibu-ibu lain berkesempatan diundang untuk diskusi bareng tim R&D @detikcom dalam acara “Ngobrolin Aplikasi Mobile DetikFood”. Rencana ke depannya, detikfood akan membuat aplikasi resep untuk gadget-gadget kaya bb, iphone, atau ipod

FYI, saya bisa ikutan acara ini karena kebetulan memang pernah donlot beberapa aplikasi resep di gadget yang saya punya, makanya saya pede ngisi form undangan dari detikfood. Alhamdulillah menjadi salah satu yang berhak ikutan.

Singkat cerita, dari acara tersebut, saya banyak ketiban rejeki. Makan malam gratis, souvenir berisi tas laptop,  dan terakhir yang paling menyenangkan adalah tiga lembar voucher belanja di karfur. Lumwayan bwangethhh, bisa menghemat uang belanja bulanan soalnyah. 

Dasar emak-emak:mrgreen:Beberapa waktu lalu, sewaktu mau balik pulang ke Depok, saya minta tolong Y nganterin sampai pul taksi di deket perumahan Tanjung Mas Raya, Tanjung Barat. Biasanya, kalau balik ke Depok, saya selalu naik bis. Tapi, berhubung hari itu bawaan saya bwanyak bwanget, poko’ rempong bin ribet daahh. Makanya, begitu liat Y lagi free, saya minta tolong ke dia. Alhamdulillah, gak seperti driver sebelumnya yang sering banget menolak kalau saya minta tolong anterin ke tempat nunggu bis, Y dengan ringannya bilang “siap teh”.

Di perjalanan menuju pul taksi, untuk sekadar menghilangkan kekakuan, saya banyak tanya-tanya ke Y, terutama soal isterinya yang kata dia masih 19 th dan manjaan orangnya. Saya pun banyak bercerita mengenai senangnya saya tinggal di Depok, salah satunya adalah tentang cuci kiloan. Ternyata, Y dan isterinya pun di kontrakannya selalu nyuci baju di kiloan. Waktu saya tanya knapa ga nyuci sendiri, dia jawab “Belum punya setrikaan teh, makanya saya janji nanti abis gajian mau beliin setrikaan untuk isteri saya”

Trus waktu saya tanya emangnya harga strikaan berapa (tanpa tendensi apa-apa), dia jawab “Kemaren sih liat-liat yang paling bagus 70rb teh”.

Saya cuma manggut-manggut  karena emang beneran ga ngerti soal harga setrikaan. Maklum, sejak nikah 4 tahun lalu saya gak pernah beli setrikaan karena waktu nikah ada yang ngasih kado setrikaan🙂

Begitu udah mau sampai pul taksi, saya sengaja ngintip ke dalam tas dan ngebuka amplop berisi voucher dari detikfood, spontan saya ngeluarin satu lembar dan sebelum turun dari mobil saya selipin di deket tempat CD

“Ini saya ada voucher karfur, malam minggu besok kamu jalan-jalan gih sama isteri trus beli setrikaan, sisanya beliin eskrim aja”.

Saat itu, Y cuma bengong dan mengucapkan kata terima kasih berkali-kali,  seakan gak percaya sama kelakuan saya.

Untuk menghilangkan rasa sungkan saya cuma bilang “bagi2 rejeki Y, Alhamdulillah saya kemarin dapat hadiah dan tenang saya masih punya dua lagi kok”.

Seminggu ini, bapak-ibu mertua saya sedang ke luar kota. Seperti biasa, kalau mereka pergi untuk jangka waktu lama, saya dan suami dititipin untuk jaga rumah sekalian jagain dan nemenin adik ipar yang memang membutuhkan “perhatian khusus”.

Nah, selama mertua saya ga di rumah, otomatis Y banyak nganggurnya. Paling cuma anter-jemput adik ipar. Makanya ibu mertua berpesan saya boleh pakai jasa Y kalau memang perlu.*lumayan nih, seminggu ini berangkat ke Tadika Puri  bisa minta anterin…ahahaha aji mumpung*

Kemarin, saya ada janji ketemu bapak saya tercinta. Rutinitas kalau saya lagi ada waktu/rejeki,  nyenengin hati orang tua yang tinggal satu, yakni dengan sekadar jalan-jalan, ajak makan siang, atau beli sesuatu yang lagi beliau mau-in.

Dari pagi, saya sudah ngomong ke Y, minta tolong antar ke rumah bapak saya dan men-drop saya dan bapak di Blok-M Plaza, setelah dia selesai antar adik ipar.

Begitu sampai di Blok-M Plaza, saya bilang ke Y untuk langsung pulang. Tapi Y malah bilang gini “udah  mba biar saya tunggu aja, lagian saya ga ada kerjaan ini” OOwwhh oke lah kalau begitu.

Akhirnya, ritual jalan-jalan saya dan bapak hari itu lumayan lancar dan tidak memakan waktu lama seperti biasanya.

~hangout bareng babeh~

Sebelum pulang, saya sempat mampir ke bread talks. Di sana saya beli beberapa potong roti keju -kesukaan saya dan bapak-. Di mobil, saya kasih satu potong roti untuk Y. Takutnya dia belum sempat makan siang. Dan lagi-lagi, Y tidak pernah lepas ngucapin kata-kata terima kasihnya demi menunjukkan rasa sungkannya. Tapi, menurut saya itu agak lebay.. hehehe cuma satu potong roti gituh. Terakhir, setelah terima sms di atas, saya menyimpulkan kalau roti yang saya kasih ke Y ternyata diberikan ke isterinya. Sedikit menyesal, kenapa saya gak kepikiran untuk ngasih lebih dari satu😳

Pokonya, kemarin Y sungguh membantu kegiatan saya, terlebih hari itu perut saya tiba-tiba mules bwangetthhh karena “tamu yang tak diinginkan” mengunjungi hari pertamanya😥

Tanpa bermaksud riya, memang sering kali kalau ada orang lain yang baik ke saya dan menunjukkan keikhlasan atas perbuatan baiknya tsb, saya tidak akan ragu untuk membalas kebaikannya itu. Karena apa? karena saya selalu percaya dengan istilah “pay it forward”

Bahwa bila ada satu kebaikan yang kita terima maka harus ada satu atau lebih kebaikan yang kita berikan biar manfaatnya bisa menyebar ke orang lain.

Sebenarnya, inti dari cerita saya kali ini adalah untuk selalu mengingatkan pada diri saya betapa sesuatu yang menurut saya adalah hal yang biasa-biasa saja, ternyata dianggap luar biasa buat orang lain. Maka dari itu, sebisa mungkin, bila di hati ada terbersit satu niatan baik ke orang lain, jangan pernah deh untuk menyia-nyiakan dan tidak  menyegerakannya. Berdasarkan pengalaman, jika saya berusaha mengabaikan hal tersebut, ujung-ujungnya saya akan menyesal.

Saya ambil contoh begini.

Pernah suatu malam, ada orang yang mengetuk-ngetuk pintu depan rumah mertua. Ternyata, seorang ibu-ibu (saya ga tau seberapa tua karena tertutup pintu dan agak gelap). Saya menanyakan maksud ibu tersebut, beliau pun menggumamkan kata-kata dengan konsonan vokal yang kurang begitu jelas. Kalau dari yang saya tangkap, ibu itu hendak menawarkan jasa bantu-bantu (PRT) yang barangkali saja saya memerlukannya. Karena dari awal udah menaruh kecurigaan, tanpa nerasa perlu konfirmasi ke Ibu mertua yang sebetulnya memang sedang mencari orang untuk bantu-bantu nyuci-nyetrika baju, saya cuma bisa bilang “maaf bu, sementara ini kita lagi  ga perlu”. Mendengar jawaban saya, ibu itu pun  bergegas pergi.

Entah, selepas ibu itu pergi, hati saya jadi deg-degan dan merasa kalau saya sudah berbuat jahat. Kenapa coba, tadi  gak saya temuin aja dulu ibu itu dengan ibu mertua saya. Padahal begitu ibu itu menyampaikan maksudnya, lubuk hati saya bilang “wah kebetulan nih, mama kan lagi ga punya PRT” tapi berhubung hati saya juga dipenuhi dengan kecurigaan “kenapa harus dateng malam-malam sih”, saya pun mengabaikan bisikan niat baik dari hati saya yang lain.  Akhirnya, yaaa selamat deh nies, sampai sekarang masih aja ngerasa nyesel dan nyesel dan nyesel *maapkannnn saya ya bu, kalau dulu saya ga gegabah memutuskan untuk menolak ibu, barangkali aja sekarang ibu sudah bisa membantu-bantu di rumah ibu mertua saya*. Tuh kan jadi merinding lagi kalo inget cerita ini.😦

Kesimpulannya, yakin saja deh dengan kata hati dan niat baik kita, kendati baru sebatas bersitan saja. Insya Allah, bila sudah direalisasikan, kita akan selalu menjadi orang yang selalu merasa wajib untuk mensyukuri semua-mua rejeki dan beragam kemudahannya yang sudah diberikan Allah kepada kita. Wallahu alam.

17 Responses to “biasa bagi kita, luar biasa buat mereka”

  1. inginbercerita 25/04/2011 at 15:42 #

    baru mampir mbak, small thing does mean something. Kadang kita segan kalo kasih cuman dikit, tapi it means a lot untuk mereka yang terima.
    Salam kenal.

  2. Yan'shu 30/03/2011 at 23:29 #

    wah, setujah bgt tuh…
    berbuat baik meskipun kecil terkadang sangat berharga bagi orang lain dan tiddak disangka-sangka ternyata balasannya berlipat2 nantinya…ya tho ??

  3. roby 29/03/2011 at 09:34 #

    wuih keren…

  4. Sya 28/03/2011 at 10:03 #

    Bener tuh Mba, kadang sesuatu yang kita anggap biasa, jadi luar biasa untuk orang lain begitu pun sebaliknya. Kemampuan kondisi keuangan seseorang dengan yang lainnya memang ga sama.
    Kalau kita berbagi, tanpa disadari sebetulnya kita malah menolong diri sendiri yaitu memberi kebahagiaan pada diri kita sendiri. Bonusnya, kadang kita dapat balasannya bisa sampai 2 x lipat dari orang lain.

  5. Firaun NgebLoG 28/03/2011 at 04:01 #

    klo yang biasa aja bisa jadi luar biasa, apalagi klo kita bisa memberi orang sesuatu yang luar biasa! kira2 apa jadinya yach?….😀

  6. Edoh 26/03/2011 at 04:47 #

    Judulnya bagus, ceritany bagus.

    Btw, setrikaanya berkah tuh….,
    xD

  7. bintangtimur 26/03/2011 at 04:46 #

    Jangan nyesel berlebihan Nis, mungkin itu artinya belum rezeki si ibu itu juga buat kerja di rumah mertua Anis. Kalau memang sudah jodoh, pasti hati Anis langsung tergerak buat menanyakan hal tersebut pada ibu mertua…ya nggak?
    Kadang-kadang, saya juga suka menghibur diri kalau sudah melakukan satu perbuatan yang mengundang penyesalan. Hehe, dengan berpikir seperti itu tadi. Bahwa kalau sudah ketentuan-Nya, sesuatu itu selalu dimudahkan…🙂

    • Lyliana Tia 28/03/2011 at 06:49 #

      setujuuu.. penyesalan emang gak bagus utk jiwa qta mba…

  8. cerita dewasa 26/03/2011 at 04:44 #

    panjang bget mb tulisanya, dbge tiga ja napah. Hehe.
    Komentnya yg sempet mbca ya bhwa si y itu rajin ya. He
    salam kenal

  9. Hendra 26/03/2011 at 01:42 #

    salam kenal mba’.

  10. erywijaya 25/03/2011 at 16:07 #

    Lanjutkan mbak! insya Allah akan dapat balasan yg lebih besar🙂

  11. Ayahnya Ranggasetya 25/03/2011 at 15:28 #

    Perasaan menyesal karena telah mengabaikan kesempatan untuk berbuat baik… menandakan ada kebaikan dalam hati nuranimu.

  12. Lyliana Tia 25/03/2011 at 08:06 #

    Setuju Nis… Nggak semua orang dikasih kesempatan untuk berbuat baik… Let’s pay it forward and make this world a better place, amin..🙂

  13. dheeasy 25/03/2011 at 06:33 #

    karena temen saya pernah bilang, dari kebaikan yang pernah kita lakukan kelak berbuah manis -bahkan lebih manis dari yang kita harapkan- pada setiap mimpi yang kita ingin wujudkan…🙂

  14. Jeni 25/03/2011 at 03:13 #

    setuju mbak anis. kadang, bahkan sering apa yg kita anggap itu kecil, ga penting tp justru berharga di mata org lain. Jadi banyak2 bersyukur ya bs bantu ke yg membutuhkan.

  15. Asop 25/03/2011 at 02:48 #

    Eh, saya pertamax ya?😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s