Dinamisnya Kota Depok (maksudnya Margonda)

19 Mar
perpustakaan pusat UI yg baru

perpustakaan pusat UI yg baru

Gak terasa sudah 2 th lebih saya bermukim di tetangga terdekatnya kota Jakarta, yaitu Depok, persisnya di daerah pekampungan Pondok Cina, Margonda.

Walau berukuran minimalis (baca: kalau mau beli 1 barang baru berarti mau ga mau hrs mau menjual/mengeluarkan 1 barang lama) dan msh harus nyicil sampai tahun 2023 *busrengg lama bet yak?😦 *, saya merasa sangat beruntung bisa memiliki rumah di kota ini.

Kira2 kelebihan yg bisa saya paparkan di antaranya:

  • Mendapatkan 2 aura lingkungan sekaligus, dalam artian ketika ingin menenangkan diri saya bisa memilih untuk berdiam diri di dalam rumah, tapi sesaat saya merasa kesepian dan ingin berada di keramaian, dalam hitungan menit saya bisa mendapatkan suasana yang happening. Ya, saya hanya perlu beranjak ke tepian jl raya margonda. Di sana akan terlihat betapa metropolitan dan ramainya kota dengan kehadiran jalan raya yg sdh diperlebar *tp sayangnya tidak diimbangi dgn jembatan penyebrangan, jadinya bikin orang susahhh bangett nyebrang* ; toko2 dan rmh makan yg bertebaran di setiap meternya; serta fasilitas lain seperti salon/supermarket/toko buku/kampus/bank2/mall2 ternama bertengger di sana.
    Sekadar info, rumah saya berdiri di sebuah komplek perumahan minimalis bernama Pocin Residence II yg konsepnya mungkin serupa dengan town house gitu dan hanya berisi sekitar 40 rumah. Meski berada di  di tengah pemukiman betawi *yipiiyyyy!!* (kalo kata Obama: pulang kampung nih!), rumah saya jauh dari yg namanya berisik, pokonya cocok banget kalau pas lagi ngedit2 buku/ngeblog.
  • Banyak yg serba murah.
    Karena dekat dengan area kampus, di sini banyak kos2an khusus mahasiswa. Dan itu berarti banyak hal2 yg dijual dengan harga mahasiswa. Sebut saja rumah makan mpok/bude langganan saya yg menjual macam-macam masakan rumah dgn harga yg dijamin bikin kantong terbahak-bahak saking senengnya. Kalau lagi ga sempat masak, biasanya saya akan membeli lauk-pauk matang di sana kumplit. Sebagai ilustrasi, dgn uang 15rb saya sudah bisa membeli 2 potong ayam/ikan+sayuran+tumis2an tempe/tahu+kerupuk untuk dimakan ber2 (kalau diitung2 lebih murah drpd kalau masak sendiri). Satu lagi, saya tidak perlu repot2 nyuci n setrika baju karena banyak banget tetangga yg buka usaha rumah tangga cuci kiloan dengan harga miring, cuma 4 ribu saja per kilonya (di Jakarta mana ada yang harganya segini), sudah licin dan wangi. Lumayan bisa hematttthh listrik dan tenaga🙂
  • Deket sama UI.
    Lho, emang kenapa kalo deket UI? Selain bisa nostalgia zaman2 kuliah, di UI-Depok saya dan suami menemukan tempat yg enak/asri/sejuk/segar untuk sekadar berolahraga atau nungguin suami jogging atau jalan2 atau refreshing di akhir pekan.
  • pedistrian di kampus UI-Depok

    pedistrian di kampus UI-Depok yg damai

  • Investasi yg menarik. Beneran lohh, kalo ada yg berminat untuk buka usaha kos2an,cuci kiloan,rumah makan, atau apa pun, daerah rumah saya sangat potensial. Makanya ga heran kalau dalam jangka waktu 2 tahun saya tinggal di sana, kawasan sekitar rumah saya seakan bertumbuh. Tau2 nih udah ada tempat fotocopy baru, warnet baru, salon baru, kos2an baru, show room mobil baru, dan rumah2 makan baru. Contoh yg menyenangkan adalah hanya dalam kurun waktu 3 bulan terakhir ini, tau2 di sepanjang jalan raya margonda udah ngejogrok 3 warung sushi pinggir jalan yg rasanya ga kalah dgn sushi yg ada di mal2. Suami saya aja pernah bergurau begini: “seminggu ga pulang ke Depok aja udah ada tempat usaha baru. Gimana kalo kita ga balik berbulan2, udah kaya apa ya?”😆

Sungguh dinamis kan kota tempat tinggal saya?😀 *narsesssshh*

25 Responses to “Dinamisnya Kota Depok (maksudnya Margonda)”

  1. Hendra Yoga 13/09/2011 at 10:26 #

    Saya di Depok sejak tahun 1977 ketika kelas 2 SMP. Keluarga kami tinggal di Perumnas Depok 1 dan setelah menikah saya tinggal di Sawangan. Kami senang kalau Depok dihuni oleh orang-orang yang beriman dan baik hati. Tapi kami sedih kalau pendatang itu bersikap tidak baik bahkan senang menimbulkan keresahan. Contoh : penumpang kereta yang duduk diatap KRL, anak Punk, dll.

  2. stickseries 04/04/2011 at 02:55 #

    wowwwww jadi pengen main ketempat u ni
    kira-kira boleh gak ya ? aku bukan orang jahat kok wkwkwkkwkw

  3. Asop 25/03/2011 at 03:15 #

    Wow, iya sih Mbak, kalo tinggal di lingkungan deket mahasiswa itu enak banget…. kita bisa kecipratan rejeki dari usaha, dan bisa memanfaatkan murahnya biaya hidup di sana.😀

  4. dheeasy 24/03/2011 at 05:31 #

    kalo ke depok, terbayang berbagai kuliner buat mampir dan bikin perut kenyang dan kantong ga bolong -banget-…🙂

    -salam kenal😀 –

  5. Ayahnya Ranggasetya 23/03/2011 at 15:59 #

    Waaah, senangnya punya rumah di Depok.🙂

    Aku jadi inget kampung halamanku di Kuningan, Jabar, daerah terkurung di bawah kaki gunung Ciremai. Udah hampir 10 taun aku meninggalkanya, suasananya masih seperti dulu… sepiii. Kampungku boleh disebut kampung santri, tradisi agamanya kuat. Mungkin itu sebabnya masyarakat di sana kurang terbuka menerima perkembangan jaman. Entahlah…

  6. monda 23/03/2011 at 11:58 #

    oh ya, katanya minta diinatkan buat surat untuk Dija. Jadi buat nggak?

  7. monda 23/03/2011 at 11:57 #

    jadi mengira2 ancer2 rumahnya anis,
    2 minggu lalu baru aja ke kampus UI, nonkrong di mang Engking.
    btw, aku nyari2 pondok cina katanya pas di belakang margo city kok nggak keliatan lagi ya
    dulu pondok cina itu jadi salah satu cuci mata bagiku, sayang salah satu penanda Depok itu tertutup mall,
    ceritain dong ….

  8. Bang Aswi 23/03/2011 at 07:33 #

    Senangnya sudah punya rumah sendiri kendati minimalis. Iya, Depok memang kota peralihan dimana kita bisa merasakan suasana desa sekaligus kota metropolitan. Selamat ya, Nis ^_^

  9. niQue 23/03/2011 at 05:49 #

    cicilan rumah emang membunuh eh bisa juga jadi motivasi dink, biar semakin semangat cari uangnya. apalagi lokasi yang strategis pasti bikin tambah semangat cari uang biar rumah idaman boleh cepat jadi milik sendiri.

  10. Bibi Titi Teliti 23/03/2011 at 03:15 #

    Waaaaah…beruntung sekali Anies inih…:)

    Sekarang Depok udah jadi kota kan ya ?

    eh…samaan lho…cicilan rumahku juga lunas nya pas Kayla SMP nantih…Astagaaaa…hihihi…

    Biarin laaaaah…yang penting mah punya rumah…

    Ikutan buka bisnis dong Nies🙂

  11. holichaxor 22/03/2011 at 17:50 #

    bagus mbak suasananya, enak kayanya disitu

  12. bintangtimur 22/03/2011 at 13:09 #

    Aduuuh, senengnya punya rumah dengan kemudahan akses kemana-mana. Belum lagi suasananya nggak bising, ah…itu sih namanya rumah impian😉

    Dulu kuliah di UI ya?
    Hehe, siapa tau buah hatinya kelak juga kuliah disana, kan nggak perlu nge-kost…😀

    • zoothera 22/03/2011 at 15:32 #

      Amiinn mba Irma (eh beneran kan panggilnya?)
      iya, aku pernah kuliah di sana, tapi zaman aku kuliah dulu belum seciamik sekarang. Kalo sekarang, semua fasilitas udah OK bgt, ruang kuliah ber-AC, biskuning ber-AC, ada sepeda kampus yang bisa dipake gratis untuk mahasiswa, dan segudang fasilita2s baru yang enak deh. Tapii tetep semua itu kayanya harus ada kompensasinya, yaitu uang kuliahnya udah ga “negeri” alias ngalah2in univ Swasta.😦

  13. kangmartho 22/03/2011 at 06:58 #

    sekian lama saya mengikuti blog ini namun baru sekarang bisa koment… mak­lum new­bie
    BENAR-BENAR INDAH DAN MENARIK

  14. Sya 22/03/2011 at 05:21 #

    Mba, mau info dong tentang Pocin Residence II, masih ada yang kosong ga?? Hmm, lagi nyari info rumah di Depok.
    Bener banget tuh Mba Anis, saya udah lama ga ke Margonda, padahal rumah saya masih di wilayah Depok. Eh sekalinya ke sana rame banget sama kafe-kafe. Es pocong aja udah punya toko sendiri padahal waktu kuliah masih jualan di emperan toko. Hmm, kalau begitu jadi pengen balik ke jaman kuliah, apalagi di UI sekarang bisa sepedaan ya. Jadi kangen🙂

  15. zoothera 21/03/2011 at 12:33 #

    @Lani: Kalo mo maen ke Depok, kontak2 yaa sapatau bisa ketemuan kitah..
    @Yan-shu: Harus yakin bisa Yan, kalo dipikir2 nih, saya juga ga pernah ngebayangin kalo bisa punya rumah yang Alhamdulillah menyenangkan, intinya kalau urusan investasi rumah, harus diberani2in.. karena harga rumah dari tahun ke tahun ga pernah ada sejarahnya turun harga.. right?
    @jeng Yeni:Iya jeng, emang harus pinter2 ngatur cash flow keluarga, tapi kalau dijalani ga terasa udah hampir 3 tahun nyicil.. makanya supaya ga terasa ya ga usah dipikirin🙂

    • Yan'shu 22/03/2011 at 21:51 #

      bener banget mbak,
      oia, aq ada kado buat dirimu teman baruku…

      • zoothera 27/10/2011 at 12:48 #

        yan’shu kadonya udah basi yaksss?😦 maapkeun lama banget ninggalin blog hiksssss

  16. Jeni 21/03/2011 at 01:16 #

    rejeki bgt deh mbak dpt hunian disitu… gpp kali ya bayar pe 2023 yg penting cucok dan betah

  17. Yan'shu 20/03/2011 at 13:43 #

    wah, mantap tu mbak anies…
    saya juga pengen punya rumah impian gtu…
    kapan ya ??

  18. laniabdillah 19/03/2011 at 19:27 #

    Mbak Anies, kangen deeeh🙂
    Aq kangen juga jalan-jalan di seputaran Depok-Margonda.
    Kapan yaa bisa kesana lagi, huhuhu..

  19. Lyliana Tia 19/03/2011 at 15:57 #

    Anis sumpe lo bikin gw iri… Waaa… gw aja cuma legalisir ijazah kemare ntuh, pengennya berlama2 dikampus tercinta,… Jiaah.. padahal kuliah disana juga kagak hehehe :p… Gw punya impian suatu saat FK dan FKG dipindah ke Depok, khusus s1 nya, naaah kalo udah masuk klinik baru deh pindah ke Salemba… hihihi impian cuma impian… Salemba bener2 nggak layak jd tempat belajar Nis, gw klo kesana bawaannya stress aja nyari parkir nggak pernah dapet, panas, sumpek dan crowdeeed…

    Eh eh Nis… oh ternyata itu gedung perpustakaan yah? Gw kirain stadion? Nah UI jd bikin stadion nggak sih? yg dulu rumor nya itu? Pengen deh ke perpustakaan itu… Abis arsitekturnya unik, mirip stadion Quidditch nya Harry Potter…

    And again, lo emang sangat2 beruntung dpt rumah disitu.. Selain investasi bagus, juga nggak akan kekurangan oksigen, karena kampus pasti nggak akan jd perumahan…

    Sama sih, gw juga bersyukur bisa tinggal di belakang Mabes TNI, udara segarnya nggak abis2…

    Cheers, Nis…🙂 Alhamdulillah…

    • zoothera 21/03/2011 at 12:27 #

      li, mau tau ga masa itu gedung perpus pusat yang baru ada yang nyebut rumahnya teletubies secara bentuknya aneh gituh😆 Oiya, kalo ga salah FIK yang S1nya kalo ga salah emang udah lama pindah ke Depok kan? kalo FK-FKG-nya rada ribet kali li kalo pindahnya jauh2.. soalnya kan dosennya mayoritas ya dokter2 yang ngantor di RSCM, bukan begitu?
      iya, alhamdulillah banget kita bisa dapet rumah yang masih banyak area hijau dan udara segar, biar balance lahh kalau abis ngirup udara Jakarta🙂

  20. Teras Info 19/03/2011 at 14:12 #

    Jadi pengen ke Depok nih….
    Kebetulan tetanggan nih, Mba…
    saya di Bogor…

    • zoothera 21/03/2011 at 12:24 #

      Bogornya di mana? waktu masih kerja, saya sering loh maen ke Bogor ketemu penulis buku yang aku editin… ayo maen2 lah ke Depok, wisata kuliner gituh..🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: