Bedanya “encang” dan “encing”

13 Jan

Sumber: Google image dgn keword: Betawi

Mau tau gak, apa yang belakangan ini saya lakuin setiap jam 8 pagi?

Ga mau tau ya?

Mau aja dehhh *maksa*😆

Jawabannya adalah nonton tipi *et dah emang knapa kalo nonton tipi?* [betawinya mulai on]:mrgreen:

Nggak, biasanya nih abis subuhan+nyiapin baju kerja+nyiapin teh manis+bekal sarapan u/ suami+ngelepas suami berangkat kerja sampe depan pintu, saya kan langsung beberes rumah misalny nyapu-nyapu, ngepel, dan nyupir (baca: nyuci piring). Nah, kalo selesai beberesnya lebih cepat dr jam 8, saya biasanya gak akan langsung mandi. Ya, praktis sejak jadi IRT yang kerjaannya dikerjain di rumah, ga ada tuh di kamus saya yang namanya mandi pagi, kecuali kalo emang lagi ada urusan keluar rumah pagi-pagi atau malamnya abis di wink wink suami😳

Sambil nunggu mood untuk ngedit kerjaan, masak, atau kegiatan lain yang berguna, saya akan memanfaatkan the power of  my doing nothing dengan nonton tipi. Cuma jadi penonton urakan sih alias sukanya gonta-ganti channel TV, yang penting sebisa mungkin menghindari yang namanya iklan. Tujuannya selain leyeh-leyeh, yaa biar tetap up 2 date dengan kejadian di Indonesia dan seisinya, mulai dari berita seputar olah raga, poleksosbud *iyy udah lama ga denger kata ini*, acara musik, sampe acara kesukaan mayoritas emak-emak yaitu inpotenmen yang emang udah berkoar-koar sejak pagi-pagi betul (jam stg 7 gitu).

Cuma, begitu udah jam 8, saya akan menjadi loyal sama RCTI eh ngga juga deng soalnya kalo iklan suka ganti ke acara rangking 1 di Trans TV😉 .

Jam segitu, RCTI lagi muter ulang sinetron Si Doel Anak Sekolahan (SDAS)  6. Kebetulan, dulu belum sempat nonton yang  jilid ini karena kalo ga salah waktu itu jam tayangnya pas ramadhan n jamnya orang lagi pada tarawih. Jadi, kurang lebih ya inilah rutinitas saya di pagi hari, nonton sinetron.

Omong-omong, setuju gak, kalo dibilang SDAS ini layak untuk ditonton?

Berikut ini nih kalau saya boleh kasih alasannya :

  • Karena SDAS jalan ceritanya gak dibuat-buat, realitas, mengalir begitu saja. Gak kaya sinetron² jaman sekarang lah yang alur ceritanya terkesan gak punya konsep karena bisa diatur sesuai sikon, kalo ratingnya bagus bisa jadi sinetronnya akan ber-season season kendati semakin gak jelas bin gak masuk akal, entah mau dibawa ke mana tuh jalan cerita (sebut tersanjung atau cinta fitri), tapi begitu ratingnya mulai menurun bisa tuh yang namanya langsung distop begitu aja padahal sebenarnya alur ceritanya lumayan menarik, agak bedalah dibanding yang laen (sebut bajay bajuri atau angel diary)
  • Memiliki misi bhineka tunggal ika karena di dalamnya ada pembauran suku dan tradisi budaya, mulai dari Betawi, Jawa, Sunda, Arab, atau etnis Tionghoa.
  • Banyak pesan baik yang disampaikan tanpa kesan menggurui
  • Bisa dibilang, SDAS adalah sinetron yg gak usang oleh waktu layaknya pelem² jaman dulu (sebut warkop DKI, Bing Slamet, atau Benyamin S) karena emang walo ditonton kapan pun tetep bisa bikin ketawa-ketawa, punya kekhasan tersendiri dalam menghibur penonton, dan yang pasti kita jadi bisa melihat perubahan-perubahan signifikan yang terjadi dari lokasi syuting dengan kondisi sekarang (sebut jalan Sudirman yang dulu terlihat belum terlalu macet, gedung-gedung lama yang sekarang udah ga ada lagi) atau kita bisa ngebandingin tren yang ada saat itu dengan tren saat ini (sebut model rambut, model baju, sampe model handphone yang saat itu masih  segede babon dan masih jadi barang yang orang kaya banget) *jadi berasa kalo jaman sekarang itu udah canggih banget dah*

Terlepas dari itu, sebagai seorang betawian, saya juga seakan memiliki ikatan batin setiap kali menonton SDAS. Mungkin emang karena Rano Karno berhasil menyajikan budaya betawi secara harfiahnya sehingga saya menemukan keakraban tersendiri dari setiap perwatakan yang dimainkan oleh pemerannya. Maka dari itu, saya seperti sedang melihat gambaran orang-orang terdekat saya di dalam penokohan tersebut.

Sebagai contoh:

Tokoh babehnya Doel/Atun (sabeni) atau babehnya Zainab (cang Rohim) sangat mewakili profile bapak saya yang super protektif dan kolot. Nih ada bukti kekolotan dari bapak saya yang dari dulu dipakemin ke saya, saya ga diperkenankan maen-maen ke rumah laki-laki/agresif ke laki-laki, ga baek katanya dan saya dulu sempat ga diijinin sama yang namanya berenang karena pakaian renang yang tipis akan mengumbar aurat *makanya saya pernah pergi renang ngumpet2 ehhehe*. Trus bukti keprotektifan bapak saya yang T.O.P B.G.T (top banget) adalah sejak dari ABG sampai sebelum merit bapak saya merasa perlu memberi jam malam ke saya, gak boleh pulang lebih dari jam 10 malam, seandainya pun boleh ya cuma pas malam tahun baru, itu pun pas jam 00.01 bokap akan nelpon trus dengan polosnya bilang gini “udah kan malam tahun baruannya? ya udah sekarang pulang” *owwwhh please dehh baru juga mulai bakar-bakarannya:mrgreen: *. Yess  i’am just like a cindrelela

Jujur walo mungkin tujuannya baik tapi saya gak suka banget sama pembatasan jam malam, makanya setelah merit saya seakan menjadi perempuan gragas yang norak banget sama hal ini, misalnya nih saya sering banget minta diajakin sama suami untuk nonton midnite atau jalan-jalan sampe pagi, tapi mungkin karena emang gak terbiasa makanya ujung-ujungnya ya molor di bioskop atau di mobil *norak yak?*

Tokoh nyaknya Doel/Atun bisa bikin saya teringat akan (alm) Ibu, yakni seorang ibu-ibu betawi dengan sorot mata penuh kasih dan sangat ngeladenin anak+suaminya [tp ibu saya agak galak sihh]

Tokoh Mandra sangat mewakili beberapa orang-orang betawi yang saya kenal, terutama dalam hal gengsi dan kesoktahuannya.

Tokoh ngkong (pak Tile) dan nyai (nya’ Rodiah) sangat mewakili tokoh semua kakek atau nenek betawi yang pernah saya tau, yakni sayang banget ke cucunya, tapi suka pilih kasih😦 dan suka banget ngasih uang jajan ke cucunya *I like it*.

Tokoh enyaknya Zainab (mpok Ipah) banyak banget saya temuin di dalam diri sodara-sodara saya, yakni perempuan yang sangat comel, kepo, judes, suka ngeliat sesuatu hanya berdasarkan materi, dan kalo ngomong asal jeblak alias ga pake mikirin perasaan orang. Kalo mo liat contohnya kaya apa, baca tulisan saya yang ini (lihat di bagian kata-kata gabuk).

Terakhir nih, tokoh Zainab. Hmmm kok yaa mirip banget sama saya😳, terutama dalam hal kedekatan sama bapaknya (karena terbiasa diprotek jadinya kalo mau pergi ke mana-mana sering ga berani/takut dimarahin sama bapak), cakep jadi banyak yang demen *gak boleh protes*, rajin solat & ngaji, baek hati, dan gak pernah sombong. Bedanya, walo low profile saya ini ga sepemalu zainab *blah jadi narsis begini gw*

Wehh, maap ya jadi ngalor ngidul dan keluar dari tema di judul tulisan deh ah:mrgreen:

Sebenarnya, yang mau saya bahas di sini itu soal kata “encang” atau “encing” *udah jelas ngkalee dari judul di atas nis*

Soalnya, saya tuh agak bingung dengan panggilan tersebut di dalam SDAS karena beda banget dengan yang saya tahu.

Kalau di SDAS atau sinetron-sinetron betawi lainnya, istilah “encang” kan digunakan untuk menyebut adik/kakak laki-laki dari bapak/ibu kita dan “encing” untuk menyebut adik/kakak perempuan dari bapak/ibu kita. Bingung ya? kalo iya, mngkin bisa menganalogikannya dengan panggilan “om” atau “tante”. Contohnya: Doel manggil bapaknya Zaenab yang masih sepupunya pak Sabeni dengan sebutan “encang”, sementara manggil ibunya Zaenab dengan sebutan “encing”.

Padahal nih, pakem yang saya pahamin dari kecil tuh nggak seperti itu.

Saya biasanya memanggil sebutan “encang” kepada kakak dari bapak/ibu saya dan sebutan “encing” kepada adik dari bapak/ibu saya (gak dibedain berdasarkan gender). Kalau mau menganalogikan ya seperti panggilan bu/pak-de atau bu/pak-le yg  pemanggilannya hanya dibedakan berdasarkan siapa yg lebih tua/lebih muda dari orang tua kita.

Gitu aja sih yang sebenarnya pengen saya bahas, ga ada yang lebih atau apa😆

Nah, kalo seandainya ada yang baca tulisan ini dan merasa tahu dengan hal ini. Mohon dishare ya…..

Ma’acih *sok imut dah, tapi emang imut sih*

16 Responses to “Bedanya “encang” dan “encing””

  1. bundanadnuts 18/09/2014 at 11:24 #

    Makasi yaaa…soal cang-cing itu penting bangeeet…saya yang betawi aja suka salah nih😀

    • zoothera 11/10/2014 at 18:19 #

      Haihaii baru mulai buka blog lagi nih, maaf yaa dijawabnya sekarang.
      Salam betawie dulu kalo begitu dah ya, tapi beneran ga di tempat Bundanadnuts panggilan cang-cing harfiahny seperti tulisan saya di atas?

  2. paijo 17/07/2012 at 03:16 #

    cing dan cang

    baca judul tulisan ini, mungkin kebayang ama “yin” dan “yang”.
    ya nggak salah juga sih, karena selain huruf vokal nya sama, juga pengertiannya kurang lebih ada sedikit kemiripan.

    kata “cing” dan “cang” beberapa kali terangkat dalam sinetron-sinetron betawi.
    kebanyakan dari sinetron itu menyematkan kata cing untuk perempuan, dan cang untuk laki-laki. juga banyak temen gw yang beranggapan begitu, entah emang sepengetahuan mereka begitu, atau karena pengaruh sinetron itu!

    sejak jaman gw kecil sampe sekarang, pengertian tentang “cing” dan “cang” itu nggak berubah.
    “cing” buat orang yang kedudukan nya lebih muda dari orang tua kita (paman/bibi/pak le’/bule), dan “cang” buat yang lebih tua kedudukan nya dari orang tua kita (uwa’/pakde/bude).
    cuma nggak tahu kenapa dalam perjalanan nya, cing dipersepsikan sebagai sebutan buat perempuan, entah itu lebih muda/tua kedudukannya dari orang tua kita, dan cang sebutan buat laki-lakinya.

    tapi kemarin pas gw nonton tayangan ulang “ceriwis” di trans TV, dengan bintang tamu mpok ati, gw terhibur juga. selain terhibur karena liat foto-foto jadulnya mpok ati (sebelum ke haji Jeje) dan juga juga foto-foto jadulnya indy barends, yang ngingetin gw ke gayanya uli hehehehehe. tapi yang lebih menghibur lagi adalah, mpok ati bisa menjelaskan dengan benar konsep tentang “cing” dan “cang” itu dengan benar. hidup mpok ati!!!

    http://inijore.blogspot.com/2005/05/cing-dan-cang.html

  3. encing…!
    q blognya dicuexin mulu sich?…
    kapan mo update lagi nich?…

    • zoothera 02/03/2011 at 02:20 #

      :mrgreen: Tuh barusan aja apdet,,,telepati banget sih, begitu komennya masuk persis saya mengklik publish utk tulisan hari ini😀

  4. zoothera 26/02/2011 at 23:51 #

    huwaaa gara2 dihantui detlen, sebulan ini gak buka2 WP *padahal gatel banget pengen ngeblog*
    jadi maap yaa komennya tak terespon, intinya saya suka nonton sinetron SDAS ini, tapi kemaren sempet ketinggalan ending dari SDAS ep.3nya, tau2 udah muncul yang di balik layar SDAS, kira2 ada yang tau ga critanya? si sarahnya udah baikan lagi ga sama si Doel *halah dibahas:mrgreen:
    @labarasi: salam kenal jg dari saya di pinggiran kota Jakarta ak. Depok
    @OmDir: hahahaa itu istilah (NyuPir-Red) saya temuin dari jaman baheula, tepatnya dari temen maen masih kecil. Waktu itu lagi enak2 maen gundu, tiba2 temen pamit pulang trus dia bilang gini “gw mo nyupir dulu ya” pas ditanya artinya apa eh dia bilang “nyuci piring”😆

  5. Firaun NgebLoG 11/02/2011 at 00:01 #

    blon update lagi nich bu?…😦

  6. Bay 03/02/2011 at 03:26 #

    saya juga suka sama sinetron si doel karena punya ciri khas walaupun saya bukan penonton setianya😀

  7. Sya 18/01/2011 at 10:24 #

    Salah satu sinetron favorit saya jaman baheula🙂
    Kadang, saya juga masih nonton ini.

  8. Fir'aun NgebLoG 17/01/2011 at 16:08 #

    nyupir, nyuci piring!
    baru denger tuch istilah baru!
    dasar ibu-ibu😀 hehehe…

    klo lagi nonton sinetron, jangan kebangetan yach :p

  9. labarasi 15/01/2011 at 17:30 #

    Assalamu alaikum. Salam kenal dari yang beralamat di lereng gunung

  10. jeni 14/01/2011 at 03:45 #

    Saya jugak mbak suka bgt nonton Si Doel.Kbtln ku kerja siang, kjd pagi msh bisa ngikutin.
    Biar tuh film dah puluhan thn lalu msh tetep asyik ditonton pe hari gini. Pokoknya mengaminkan smua yg mbak tulis deh, hehehe…

  11. ysalma 14/01/2011 at 03:34 #

    yak,, saya taunya yang di si doel aja..

  12. monda 13/01/2011 at 09:41 #

    Taunya ya kayak yang di sinetron aja

  13. Goda-Gado 13/01/2011 at 07:10 #

    intinya yg bener yg pakem SDAS atau pakem sampeyan?

    • zoothera 13/01/2011 at 07:14 #

      kalo menurut saya mah yaa yang bener pakem saya😆 soalnya, dari betawi depok, condet, rempoa, mampang, ciputat, yaa seperti itu manggilnya seperti yang saya jelasin di atas😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: