Ngorok oh Ngorok

13 Oct

Sebenarnya nih, saya kepingin banget sharing cerita tentang liburan kemarin, tapi berhubung masih blocking, nanti-nanti aja deh hehehe..

Oks deh, kali ini saya mau ngomongin soal ngorok. Ya, ngorok atau suara dengkuran yang biasa ditimbulkan oleh orang yang sedang tidur ini merupakan masalah yang sering bgt saya idap.  Wehhhh… perempuan kok ngorok ya? iya, nih rada memalukan sih sebenarnya, tapi mo gimana lagi? ya inilah adanya diri ini…

Begini, saya ini kan termasuk orang yang punya penyakit pelor (nempel molor) yang biasanya kambuhan di atas jam 10 malam. Kalau kejadiannya di rumah sih ga masalah karena saya bisa langsung masuk kamar. Lah ini keseringannya terjadi kalau saya lagi beraktivitas di luar rumah kaya kalau lg bertandang k rumah temen, nonton bioskop jam midnite, dan yg paling sering sih dalam perjalanan di dalam mobil. Makanya kalau kebetulan lg jalan sama suami dan teman2nya dan waktu udh di atas jam 10 malam, teman2 suami sering mengguraukan kata2 “eh udh jam tidurnya anies nih, pulangin dulu aja deh”. Asemm bener dah, kesannya kannnn!! Emangnya saya kagak bs diajak hang out ampe malam apah? (Pdhal emang iya sih)😀

Kalo cuma urusan pelor sih sprtinya mudah untuk dimaklumin, tp kalo pelornya diiringi dgn suara dengkuran alias ngorok gimana coba? Mau dikata apa sama dunia ini!

Dua tahun lalu, saya udah juga pernah mengulas mengenai prilaku ngorok saya yang saya posting  di sini.

Waktu itu, saya sih mikirnya kalau sampai di tengah tidur saya mengorok, pertanda saya sedang capek bener dan itu masih dimaklumi. Tapi, semakin ke sini kayanya saya sadar betul kalau sering banget ngorok. Betulan saya engeh banget deh kalo tiba2 saya ngorok karena begitu saya tertidur (di setiap kesempatan sprti yang saya ulas di atas), saya bisa spontan aja gitu terbangun karena ya itu kaya orang yang terkaget2 mendengar dengkuran sendiri (rasanya aneh banget deh!)

Mungkin, kalau ngoroknya cuma didenger suami bisa dijadiin lucu2an kita berdua. Nah pigimana coba kalo suara ngorok saya juga ikut dinikmatin sma orang laen? Weitzz tenang saja, itu udah sering kok. Palingan yang malu suami saya..😀😀😀

Contoh kasus yang menurut versi suami saya memalukan adalah ketika suatu kesempatan malam minggu, saya ikutan hangout bareng salah seorang teman suami (yg belum trlalu dekat dgn saya). Waktu itu, saya dan suami nebeng mobil teman tsb. Dalam perjalanan mengantar kami pulang, saya yang duduk di belakang tak terasa pelor dan terbangun bgitu sampai di rumah. Sesampai di kamar, usai bersih2 dan siap2 utk naik ke kasur, suami ngomong gini:

Suami: “ayang, kamu malu2in aku deh”
Saya: “malu2in kenapa?”
Suami: “tadi kamu ngorok tau ga, si anu (nyebut nama temannya) jadi tau deh kalo kamu ngorok”
*Saya yang mendengar penjelasan suami cuma bisa beh Hah Hoh Hah Hoh sambil cengengesan ga tau malu*
Saya: “trus trus kamu bilang apa”
Suami: “yaa aku ngeles aja, kalo kamu kecapean dan biasanya kalo cape kamu suka ngorok”

Suami yang baik, cerdas menutupi kekurangan isterinya Bwahhahahahahaaaa..

Mungkin belajar dari pengalaman di atas, seandainya lg jalan bareng temen2nya dan di tengah perjalanan saya sudah mulai pelor, dengan sigap suami sering nyenggol2 saya biar tersadar..

Kasus terhangat yaa wiken pas di Bali kemarin. Kita kan ke Bali itu dalam rangka kawinan temen kantor suami dan perginya itu pun bareng2 bbrapa temen kantornya (salah satunya atasan dia). Sepulang dari acara kawinan, kita kan sempet muter2 Bali tuh. Di sini, saya mulai merasa penyakit pelor saya tak tertahankan. Jadilah saya yang kala itu duduk di samping suami yg sdg nyetir nyuri2 waktu utk kriyep-kriyepin mata, tapi belum sampai terbablas merem betulan, suami saya selalu nyolek2 atau apa kek yg bikin saya ga terpulas. Alasannya cuma satu, yaitu mencegah isterinya mengeluarkan jurus andalan ngoroknya. Ya eyalah, katanya nih kalau sampai saya ngorok saat itu, yang ada dia bakalan tengsin gila, bisa-bisa 1 kantornya tau kalau isterinya ternyata tukang ngorok.. Doooohhhhhh!! Sooo hororable ‎​=DHiнi•º°˚˘˚°º≈•=Dнiнi•º°˚˘˚°º≈•=))
Well, kali ini sprtinya saya ga akan menyalahkan kata “capek” sebagai biang keladi sumber ngorok saya, tetapi saya ingin mengambing-hitamkan badan saya yang mulai menggemuk. Karena apa? Karena saya merasa sejak berat badan saya sudah di atas sewajarnya, kasus ngorok seakan eksis banget. Saya pernah baca selain kecapean, ngorok jg bisa disebabkan krn kegemukan..

Kira-kira, ada yg punya saran ga gimana sih cara menghilangkan kebiasaan buruk saya yg satu ini?
Pleaseeee, sombody help me! 😥😥

18 Responses to “Ngorok oh Ngorok”

  1. M Mursyid PW 24/10/2010 at 05:47 #

    Alhamdulillah, kata anak2 dan istri, saya sangat jarang tidur ngorok, kecuali saat super lelah dan itupun gak sampai mengganggu. Ngomong2 ttg ngorok, pernah suatu ketika waktu pelatihan sy sekamar dengan teman dari daerah lain yg setiap tidur (entah siang maupun malam) ngorok abis-abisan. Yach… jadi stress juga sy.

    • zoothera 25/10/2010 at 09:28 #

      Wahh langka sekali yah pak, lelaki tanpa mendengkur.. suami saya juga termasuk yang jarang mendengkur sih, sekalipun iya Alhamdulillah suaranya ga sampai bikin saya stress, palingan disenggol sdikit juga langsung diam. Untuk kasus ngorok saya, sebenarnya baru akhir-akhir ini sering kejadiannya, kalo saya boleh mencari kambing hitamnya nih, sepertinya ya karena faktor mulai menggemuknya saya, jadi badan gampang capai dan kalau tidur leher saya tertahan dgn lipatan lemak yang di leher jadi mungkin itu tuh yang bikin saya ngorok, tapi bisa saya akalin sih dengan tidur miring.. cuma kalo di tengah-tengah tidur posisinya udah ga miring lagi yaaa wallahualam :p

  2. zoothera 21/10/2010 at 08:04 #

    @mbah Jiwo: iya mbah, tau dah nih akhir2 ini jadi sering banget ngorok mana suaranya kaya suara knalpot bajay gitu:mrgreen:😀
    Oiya dengan senang hati saya sambut tukeran linknya, tp link mbah Jiwo saya pejeng di blog saya nanti malam yaa soalnya skrg bukanya dr hp.. Salam kenal
    @salma: iya ya, tp kalo tidur kan ga sadar mulutnya kebuka apa ngga hihihi
    @utin: waduhhh kayanya dua2nya serem tin, kalo kata nyokap gw, dulu msh kecil gw sering bgt ngigo bukan cm meracau doang tp pake jalan-jalan, jauh2 lagi perginya.. Serem kan? Jd 2-2nya ga ada cakep2nya kayanya yaks? Hahaha
    @om firaun: iya malu2in bgt, isterinya siapa sih nih? *suami saya ga mau ngacung*:mrgreen:
    Eh tp makasih lo udh bilang saya cantik, baru om fir yang bilang gituh, biasanya sihh orang bilangnya manies :p
    @guilin: assikkk ada temennya nih, kalo dikaw mau mengumpulkan fakta ngorok/tidaknya, ikutin jejak suami saya ngerekamin pake hp hehe

  3. guilin 21/10/2010 at 06:30 #

    er.. kalo setauku sih aku gak pernah ngorok. Tapi katanya aku pernah ngorok juga D: jadi gak tau deh mana yang benar😀

  4. Fir'aun NgebLoG 17/10/2010 at 15:52 #

    ih…. cantik-cantik suka ngorok!
    malu aaaah…..😀 hehehe…

  5. yustine 14/10/2010 at 05:28 #

    nis, lbh memalukan mana sama ngigo? gw baru ketauan ngigo parah pas nikah.. awalnya dhamar terkaget2.. tp skrg klo gw meracau mlm2, dia udah biasa ahahahah

  6. ysalma 14/10/2010 at 02:36 #

    katanya sih karena terbiasa bernafas lewat mulut kalo tidurnya mba,,

  7. Mbah Jiwo 13/10/2010 at 22:37 #

    sebuah pengakuan yg jujur dan dalam…hi…ngeri…

    salam kenal, tukeran link sama mbah yuk…

  8. zoothera 13/10/2010 at 12:00 #

    Clever idea, helmnya sekalian dikasih peredam suara yaks boss?? Bwahahhahaa… :p

  9. kelly amareta 13/10/2010 at 11:50 #

    Coba deh tidurnya pake helm full face, pasti engga ngorok (* minimal ngoroknya engga kedengeran *)

  10. zoothera 13/10/2010 at 11:40 #

    Huwaaa om jaya, kan cewek jarang yang ngorok… Kalo cowok mah biasa😥

  11. ~jayaros 13/10/2010 at 11:36 #

    ah masalah ngorok itu adalah masalah kecil kok dibesar2kan sih?

  12. zoothera 13/10/2010 at 10:05 #

    Huwaaaaaa jadi maluuuu betulan nih, masa kalah sama asop yg ga pernah ngorok.. *Dirimu hebatz deh ah*:mrgreen:
    Asop trnyata betul-betul asip yaaa.. Lempeng n anak manies betul ya kayanya🙂
    Soal ga bs tidur malem emang kebiasaan dr zaman sekolah, tp biasanya kalau dulu mau ujian atau skarang2 kalo lg ada kerjaan, biasa pasang weker sekitaran jam 2 pagi (skalian tahajudan kalo bs) dan alhamdulillah walau tidurnya ga tepat waktu insya Allah ga bablas subuhnya.. Amiinn
    Ayoo dong kasih saran tips apa utk ngilangin ngorok😦

    • Asop 02/11/2010 at 04:59 #

      Apaaaaa saya lempeeeeng???😀😀
      Saya gak terimaaaa!😆

      Tidur cepat itu baik untuk kesehatan, Mbak. Itu aja alasan saya..:mrgreen:
      Tidur cukup juga wajib untuk orang yang lagi membangun otot.😆

      Wah, kalo tips supaya gak ngorok, yang saya tahu cuman satu. Kalo tidur, usahakan jangan terlentang. Tidur menghadap ke kanan. Orang ngorok biasanya tidur terlentang.🙂

      • Zoothera yang mANIES 02/11/2010 at 06:19 #

        Betull, memang idealnya tidurnya harus miring biar getaram diafragmanya ga kebawa sama mulut yang menganga.. tapi yg bingung yaa kalau di tengah tidur tau2 posisi miringnya berubah jadi telentang lagi gimana itu ya?😆:mrgreen:

        Soal lempeng: lahh maunya apa dong? lurus? hahahha😆

      • Asop 02/11/2010 at 09:26 #

        Naah, perihal posisi tidur yang berubah-ubah itu juga masalah yang sering dialami orang2, termasuk saya. Cuman, saya bersyukur meskipun posisi saya berubah-ubah, tetep gak ngorok.😥

        Mungkin ini bisa jadi solusi. Coba usahakan kalo tidur mulut dibuat mingkem (tertutup). Setahu saya, kalo mulut terbuka, strukturnya nanti bikin posisi tenggorokan/kerongkongan berbeda, dan yang berbeda itulah yang membuat ngorok.🙂
        Ehem… *batuk* cuma itu yg saya tahu….😳
        Kalo emang udah parah, Mbak bisa ke dokter THT, coba konsultasi.🙂

      • Zoothera 02/11/2010 at 10:34 #

        Kalo udah sampe parah, berarti aku harus berobat ke bapak mertuaku dong kan bpk mertua dokter THT:mrgreen: tapi beliau kayanya kalau tidur juga ngorok dechh😆

  13. Asop 13/10/2010 at 09:49 #

    Perihal ngorok, itu mengerikan.😛
    Saya bersyukur sekali ga ngorok… alhamdulillah…🙂

    Perihal ga bisa tidur terlalu malam, itu wajar!😀 Sama, saya juga gitu Mbak, ga mau dan ga bisa tidur terlalu malam. Paling lama jam 10 malem, bahkan saya jam 9-an udah tidur. Kenapa? Karena saya takut besoknya gak bangun subuh.:mrgreen: Sebenernya bisa sih kalo dipaksain, tapi buat apa? Kalo kepepet kayak diburu deadline tugas, baru saya jalanin..😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: