The chronicle of my "pikun"

21 Mar

Jangan coba2 atau berani2 nanya ke saya dengan pertanyaan berikut:

“Nis, seberapa seringkah lo melupakan sesuatu?”

NOOOoooooooOOOOO It’s BIG NOoooo NooOOO karena saking pelupanya, saya sendiri pun lupa sudah berapa kalinya. Kalau bener2 mau dikalkulasiin nih, sejak Allah menganugerahkan kemampuan mengingat pada otak saya sampe di usia yang hampir meninggalkan kepala dua ini, barangkali udah milyaran atau trilyunan kali *hiperbola*, tapi mari yuk berhitung, saya coba ambil sampel sejak saya duduk di bangku sekolah (umur 4 tahun) sampai sekarng, anggap dalam 1 minggu saya lupa bisa 4 kali (angka masih tentatif karena bisa saja lebih dari itu), berarti dalam 1 bulan saya bisa melakukan kelupaan rata-rata 16 kali, berarti juga dalam 1 tahun saya ngalamin lupa sebanyak 192 kali. Nah, dari umur 4 sampai umur mmmm..mm anggap 30 th (27 tahunan), berarti saya udah pernah melakukan hal-hal bodoh terkait lupa itu sebanyak 5.184 kali.

Saya coba ambil contoh hal lupa yang pernah saya lakuin zaman kelas 1 SD dan itu betul2 masih saya inget sampai sekarang. Ceritanya nih, saya diantar sama kakak saya ke sekolahan dan saya inget betul karena motornya vespa, saya mboncengnya diri di depan, begitu sampai di depan sekolah saya pun pamit ke kakak saya, tapi pas saya turun dari motor, saya ngerasa ada yang aneh, pas ditelisik ternyata saya ga bawa tas sekolah.. wakkkwawww banggeutth ga tuh? gimana saya mo belajar, walhasil saya sama kakak saya pun harus balik ke rumah dan sudah barang tentu akhirnya saya telat sampai di sekolah hehehheee..

Jadi, dalam track record hidup saya, kalau mengikuti alur saya nih, yakni SD, SMP, SMA, Kuliah, kerja, sampe nikah, bisa dibilang satu per satu kejadian lupa seakan mewarnai hari-hari saya. Jujur, it’s my annoying thing karena dari hal ini tuh kesannya udah menjadi bad habit yang melekat dalam diri saya. Makanya ngeselin ga sih kalau saya jadi ga heran lagi seandainya orang-orang sekitar saya, mulai dari bokap, kakak2 saya, tukang ojek langganan saya, sahabat2 deket saya, temen2 kantor saya, dan sekarang suami saya, sering banget direpotkan dan dibuat susah dengan kebiasaan saya yang menyebalkan ini… sehingga kata2 berisi pesan seperti “ada yang ketinggalan gak?” setiap kali saya pamitan atau hendak melangkah ke luar rumah udah menjadi pertanyaan yang lazim banget dan orang rumah tidak akan pernah kaget kalau tiba2 dalam hitungan menit, jam, atau setengah hari sejak kepergian saya, ada telpon dari saya, mereka pasti sudah bisa nebak kalau saya melupakan sesuatu. entah dompet, hp (dua hal ini paling sering banget sampe skarang), PR, topi sekolah. sabuk taekwondo (zaman sekolah), kunci brankas (zaman masih kerja di keuangan), kunci rumah (sampe sekarang), kerjaan, etc. Haduuuuhhhh bener2 ga banget ya?…

>> Perihal PR, saya dulu sering ngerjain kakak2 saya (ini enaknya punya kakak banyak) dateng ke sekolah saya demi nganterin PR atau tugas sekolah yg saya tinggal di rumah.
>>Perihal dompet dan handphone, saya sering ngerjain mba mini (yang kerja di rumah mertua) untuk nganterin di tempat saya nunggu bis dan pernah ngerjain temen kantor saya “uyiph” untuk ngebawain di tempat saya terpaksa harus turun dari angkot karena saya ga punya ongkos utk lanjut sampe tujuan pulang.
>>Perihal kunci, saya pernah ninggalin kunci brankas yg lagi2 membuat saya terpaksa minta uyiph sang temen kantor yang super duper baeek hati utk nganterin pulang ke rumah saya di kebayoran baru (kantor saya di Depok). Sementara di lain kesempatan, saya pernah dua kali ga sengaja (ga sengaja kok ya lebih dari sekali) ningalin kunci rumah Depok karena tertinggal di rumah mertua, padahal saat itu saya dan suami memang niatin diri utk mampir krumah Depok utk bersih2 rumah, apesnya saya nyadarnya telat banget karena kita udah keluar dari toll JORR, walhasil seharian itu saya dicemberutin dan didumelin sama suami tercintah :-*

Cuma nih, karena dompet yang ketinggalan, saya pernah ngalamin beberapa kejadian yg menurut saya sedikit ngenakin berikut:

Case 1:

“zamannya skripsi dan penelitian, dalam perjalanan menju kampus, saya berniat mampir di toko bibit di daerah Ps Minggu. Turun dari bis, saya masih belum berfirasat bahwa akan terjadi sesuatu pada diri saya yang manies ini dalam hitungan beberapa menit ke depannya, sampai tiba saatnya saya hendak membayar bibit kedelai yang mau saya bayar, coba tebak apa yang terjadi? yappp saya ga bawa dompet dan saya pun ga punya uang untuk ngebayarnya. Well dgn sangat berat hati, saya balikin deh tuh bibit di raknya.. akhirnya yang ada dalam hati saya cuma fokus utk pulang ke rumah lagi itu bagaimana. Namun, setelah ngoprak-ngoprek isi tas, saya nemuin receh2an yg bisa menyelamatkan saya sampe di rumah dan finalnya saya bolos kuliah”

Case 2:

“zamannya kerja dan saya berangkat kerja dari rumah mertua, baru aja kaki saya menginjakkan lantai bis, saya berniat nyiapin duit utk ongkos, tapi ternyata dompet uang ongkos yg biasany slalu saya taro di tas paling depan (utk memudahkan aja, jadi ga perlu buka2 dompet) dan yang apesnya, uang lembar 50 ribuan saya yang tinggal atu2nya di dompet udah saya pindahin ke tuh dompet kecil. Walhasil isi dompet saya cuma ada uang dalam bentuk ATM… maknyoss ga tuhhh.. untungan saya nyadarnya cepet jadi saya buru2 turun dan ga perlu bayar ongkos. Akhirnya gimana? seperti case 1, saya balik k rumah mertua lagi dan mengingat udah telat banget ditambah badan saya yang lagi kurang sehat, saya pun meniatkan diri untuk istirahat di rumah alias izin sakit.. HAHAHHAAHAHAA…” *maap bosssss, tapi saya ga boong kok, beneran lagi ga enak badan*”.

Sampai sini, pastinya setiap orang yang baca riwayat lupa saya di atas, akan menilai kalau saya itu parahh banget…makanya saya kasih judul note ini begitu. jadi jangan dimarahin ya sayanya, tapi dibantu solusinya itu gimana utk minimal mengurangi keeroran saya ini.

Di bawah ini, saya pengen cerita mengenai kejadian super duper buruknya kelupaan tergress yang saya alamin kemarin, yaitu kejadian di zaman SD (ketinggalan tas) terulang kembali. Kejadiannya kira2 spt ini.

Hari Kamis lalu, saya dadakan diminta untuk bantuin gawean kantor di Yogyakarta selama 3 hari ke depan (Jumat-Minggu). Jadilah persiapan packing cuma bs saya lakuin seadanya.
Hari Jumatnya, saya janjian sama temen saya Titut yang jg ditugasin berangkat k Yogya. Selain janjian, saya jg masih harus nyerahin kerjaan dulu ke setter. Mengingat waktu boarding kita jam 10 pagi, kita jadi rada kebat-kebit, intinya sekitar jam 9 lewat kita baru jalan pake Taksi yang emang udah dibook sama Titut. Begitu kita ready, sepertinya saya udah ga ngliat sosok tas jinjing saya yang berisi pakaian ganti saya selama 3 hari, peralatan mandi, peralatan wangi2 dan dandan, serta charger HP. Saya pun menanyakan ke Titut yang sudah ada di deket Taksi “Tut, tas saya udah ditaro bagasi kan?” dan saat itu yg saya denger Titut bilang iya. Akhirnya, duduklah kita di dalam taksi, layaknya orang bener, kita berdua berusaha saling mengingatkan dengan kata2 “ayo diceklis ada yang ketinggalan ga?”
*sambil nyebut barang2 titipan temen saya isna untuk gift acara di Yogya* dan layaknya orang paling bener, saya dan Titut langsung nyautin dengan kata2 “OK, OK, dan OK”.

Walaupun harus bermacet2 ria, kita berangkat ke bandara tanpa beban apa2, sampai akhirnya setiba di bandara waktu saya dan Titut mengambil barang di bagasi taksi, secara spontan saya tereak ASTAGHFIRULLAHALADZIIIIIIIM tas kuning saya ga ada di dalam situh… saya, Titut, dan supir taksi cuma bisa bengong.. lah iya, apalagi coba yang bisa kita lakonin selain berbengong2 ria dulu? karena utk balik lagi ke kantor adalah hal yang sangat2 mustahil mengingat kita aja sampe situ udah jam 10 lebih…huwaaa ternyata saya lupa kalau Titut itu juga dikenal sebagai seorang pelupa, jadi saya ga mungkin dong menyalahkan dia, barangkali aja begitu dia bilang iya iya, dia mengiyakan hal yang lain
*mo nangis darah ga sih?*

Selepas supir taksi meninggalkan kita berdua, saat itu juga saya sama Titut kaya orang kebingungan, salting, dan cekakak-cekikik sendirian eh berduaan, jadinya kan mengesankan kalau kita berdua itu kaya orang yang lagi norak karena baru pertama kali masuk ke dalam terminal 3 bandara yang emang keren bener dibandingkan terminal 1 atau 2nya *saya yakin bener kalo orang2 yang ngliatin kita pasti akan berpikiran bgitu kalau kita itu orang ternorak di dunia* padahal nih ya, saya tuh cuma lagi mikir, bagaimana cerita dan cara yg masuk akal saya nginep 3 hr tanpa bawa baju ganti barang satu pun… jadi yaaaa saya cuma bisa katawa-ketiwi ga jelas mentertawakan kebodohan atau kasarnya kesayaoblokan saya itu. Walhasil, mulai dari konfirm tiket, boarding, nunggu pesawat dateng, sampe masuk k dalam pesawat, asli deh saya ga konsen banget sampe akhirnya saya ga sempet utk telpon suami ngasih tau kalau saya udah mo jalan karena saking sibuknya saya telpon sana-sini minta saran atau apalah namanya itu, tau2 saya udah harus matiin telpon karena pesawat udah mau jalan *maaf ya honnnnn sebenrnya bukan karena aku ga sempet, tapi lebih karena hal bodoh ini aku ga telpon kamu kemarin itu. Aku sengaja blum mau crita karena tau akan diomelin kaya apaan tau sama kamu,, muachh=))*

Singkat crita, saya pun melupakan mengenai tas saya itu dan di jumat siang dengan pinjaman mobil dari perwakilan Yogya, saya dan Titut sok-sok menjelajah Yogya berdua (padahal kita ga ada yang tau jalan dan parahnya simnya Titut ternyata belum diperpanjang, tapi terima kasih utk GPSnya googlemaps yang canggih abiss bikin kita ga pernah jadi nyasar walau tetp harus muter2 karena ada jalan2 yang perboden) dengan tujuan cuma satu, yaitu saya belanja keperluan saya selama 3 hari ke depan which is ada satu stel pakaian formil yang harus saya beli utk jadi moderator dan Titut belanja sepatu karena dia juga kelupaan bawa sepatu. Akhirnya, saya terpaksa menghabiskan uang SPJ untuk belanja-belinji yang menurut saya belum perlu2 amat secara belum lama saya lumayan banyak belanja onlen hihihi.

Hasil dari belanja saya di Malioboro kurang lebih adalah celana bahan 1, celana panjang utk tidur 1, kaos lengan panjang satu, kemeja batik 1, pakaian dalam utk 3 hari 1 set, jilbab 2, dalaman jilbab 2. Namun, untungnya dengan pemilihan lokasi belanja yang banyak memajang angka discount besar, dengan belanjaan yang banyak itu, uang lunsum saya masih tersisa walau hanya seencrit… jadi maklumi saya yaa temen2 kantor, kalau saya tidak bisa membelikan pesenan oleh2 temen2, lagian saya sebel sama kalian masa orang lagi kesusahan, tapi kalian malahan puas ngetawain.. huh!!

Malamnya, Titut ngabarin kalau ada temen kantor (mba Titin) ngasih tau kalau direktur kita yang seyogyanya (duhh mentang2 di yogya) akan nyusul di hari Sabtu menawarkan diri dan bersedia untuk bawain tas saya. Well, walaupun udah ga terlalu penting2 amat untuk urusan baju ganti, tapi minimal HP saya bisa refresh lagi secara udah pada sakarotul bgitu *sekali lagi mau minta maap sama suami untuk perihal charger.. hiks*

Hari Sabtu tiba, saya pun bertemu dgn Ibu Rini yang baik hati (nama boss saya-Redd) dan beliau cerita kalau dia jga nyaris meninggalkan tas saya di bandara Adi Sucipto sampai akhirnya engeh karena namanya dipanggil2 di bagian pengambilan barang… haduuhhhhhhhhhh………………………. nyariss..

Tapi sungguh buuuu saya sangath-sangat berterima-kasih atas kebaikan hati ibu membawakan tas saya *P.J.L.T. L.B. (Baca Penjilat Luar Biasa) Mode-on* karena dengan begitu saya bisa pake baju yang saya packing yang tentunya ga ada “bau-bau” khas baju baru… Dan yang bikin terharu, tas saya ternyata dikunci lohh oleh bu boss… duhh perhatian sekali deh ibu *lebay dan kegeran level atas*.

Kesimpulannya, saya harus dan harus dan harus dan harusssss mengurangi kebiasaan jwelekkk saya ini biar saya tetap selalu manis, ga nyambung ya, biarin gapapah…

udah ah. ga enak juga bocorin ha-hall buruk tentang diri sendiri padahal kan hal yang baik tentang saya masih lebih banyak dari itu… hahahaaa.. nies..nies…ngeles ajah luh

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: