Suami saya dan Seli-nya

15 Sep

Bermula dari beberapa bulan yang lalu, Dana –salah seorang sahabat saya & suami– nyeritain kalo dia pernah ngeliat cowok yang pulang kerja nenteng-nenteng sepedanya trus dibawa masuk ke dalam busway. Sepeda tsb bergenre folding bike sehingga ga heran bisa dilipet dan ditenteng. Kata Dana, bgitu sampai Blok-M, tuh orang langsung ngebuka sepedanya dan langsung ngelanjutin perjalanannya.

Awalnya, suami saya cuma rada tertarik, tetapi semakin ke sini, suami saya jadi rada sedikit terobsesi dengan sepeda lipet yang tenar dengan sebutan SeLi itu.

Seperti kebiasaan suami saya kalo lagi ada mau, dia pasti akan segera cari tahu lebih banyak tentang si Seli, mulai dari browsing-browsing di internet sampe tanya2 sama temennya yang udah lebih dulu bike2work-an. Makanya gak heran kalo dalam waktu 2 minggu ini di setiap ada kesempatan online, pasti dia ga akan ngelewatin untuk baca2 info seputar folding-bike, B2W, atau diskusi-diskusi mengenai folding-bike.

Kita hunting Seli pertama kali ke RodaLink di Margonda, Depok untuk sekedar tanya2. Tapi ternyata di sana barangnya ga ready stock, jadi kita ga bisa liat fisiknya. Kalo kita mau, harus inden dulu.

Jujur aja, saya juga sama tertariknya dengan suami, makanya demi ngeliat kelakuan dia yang semakin hari semakin dibayang2i oleh si Seli, saya pun akhirnya memberi lampu ijo ke dia utk ngebeli 1, tapi dengan syarat yang harganya masih sesuai dengan kantong kita.Coz itung-itung ke depannya, kalo kita udah pindah ke Depok, suami saya bisa nenteng Seli-nya ke dalam kereta, trus baru ngelanjutin naek Seli sampe kantornya deh.

Sabtu minggu lalu kita sempet liat2 di Happy MTB, D-Best Fatmawati. Di sana ada 3 pilihan merk dengan ukuran roda sama (20″). Dari tiga merk tsb, kita mutusin dua untuk dijadiin alternatif pilihan, yakni kalo ga urbanonya polygon ya triple-Xnya Dahon. Di Happy MTB, kita cuma nanya2 dulu, tapi sejauh itu, harga di sana udah cocok lah dan lumayan lebih murah dibandingkan di Rodalink. Trus hari minggunya, suami saya ngasih 3 nomor telpon toko sepeda dan dia minta saya utk compare2 harga. Dari 3 tempat, ternyata yang nyediain Seli cuma Toko Sepeda-MTB, BSD dan harganya selisih 120 ribuan dibandingkan Happy MTB. Eniwey, kita pun memutuskan utk beli di sana.

Berbekal keyakinan, akhirnya kemarin itu, saya, suami, plus Dana melaju ke kawasan BSD ato persisnya di areal ITC BSD dengan tujuan membeli Seli dengan merk Dahon. Uniknya nih, baik di Happy MTB maupun di Sepeda MTB, penjualnya sama2 bernama Michael, cuma kalo yang di sepeda MTB Michaelnya udah bapak-bapak.

Di sana lumayan banyak display Selinya, selain Dahon, ada Oyama, Hasa, n Polygon. Setelah tawar menawar, kita berhasil dapet Dahon dengan harga 2,5 jt dan rencana ke depannya, kalo ada rejeki lebih nih, saya juga pengen punya sendiri, tapi yang bannya 16″ aja, biar ga terlalu berat kalo terpaksa harus nenteng2… lagian kan kita jadi bisa berSeli ria bareng…

kalo helmnya udah ada, suami saya berniat untuk nyoba ngegowes Seli-nya ke kantor..tapi let’s C ajah deh yaaa…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: