Crita tentang malam 17an, Dinner di Bushido Japannese resto

23 Aug

Mumpung masih seger dalam ingetan nehh, saya mau cerita waktu dinner di Bushido Japannese Restaurant minggu lalu. Seperti yang sudah saya ceritakan sebelumny, karena iseng-iseng nulis review di detikfood tentang tempat makan, saya berhak ngedapetin voucher makan sebesar 250 ribu.

Nah, secara masa berlakunya cuma ampe tanggal 21 Agustus sooo saya dan suami pun segera mengatur schedule yang cocok untuk memanfaatkan voucher itu.

Akhirnya, Setelah sepakat, kami memutuskan untuk ambil waktu wiken, yaitu hari Jumat minggu lalu (16 Agustus-Red). Kita milih itu hari karena selain besoknya libur panjang, hari Sabtu ada temen yang merit dan hari Minggu mau nengokin rumah yang lagi dibangun.

Mengingat kantor saya yang di ujung Depok, saya sengaja ngebuk tempat antara jam ½ 8—8, karena yakin banget baru bisa sampe sana sekitar jam segituan apalagi hari itu di kantor saya lagi digelar event lomba2 menyambut 17an trus kebetulan juga saya ikutan lomba tarik tambang (lihat video klik di sini).

Usai dua kali ngerasain jadi kuli tarik tambang (karena masuk final-Red dan akhirnya dapet juara dua yipiii!!), saya buru2 ganti baju trus langsung cabut sekitar jam setengah enaman lagian suami saya dah bawel nelpon2 mululu.

Karena baru sampe Blok M jam setengah 7, saya memutuskan untuk mampir ke Pasaraya untuk nunain solat magrib secara gituuhhh takut ga kekejar waktu magribnya.

Jam ½ 8 kurang saya udah sampe di depan Hotel Sahid (sempet keterusan sihh turunnya hehhee kebiasaan suka missorientasi tempat) dan ternyata suami saya udah sampe duluan (yaa terang ajalahh lawong kantornya persis di seberang Sahid, tinggal guling2 juga nyampe).

Persis jam ½ 8 kita berdua udah sampe tempat tujuan. Saat itu, di depan restoran atau di lingkungan Sahid sedang digelar pameran foto2 perjuangan plus iringan lagu2 live musik bertema kemerdekaan kaya jembatan merah etc. jadinya auranya berasa tempo doeloe bangets.

Begitu sampai, CS dan staff Bushido langsung menyambut dengan ramah dan kita dicarikan tempat yang paling strategis, yaitu di pojok. Tempat duduk lesehannya disetting berbentuk kotak dengan meja yang juga kotak cukup untuk 4 orang. Karena Cuma berdua, saya yang duduk berseberangan dengan seuami berasa musuhan banget karena jaraknya lumayan berjauhan. Dengan mengira2 budget yang tertera di voucher, saya dan suami memilih 2 menu pembuka dan satu menu utama, yakni 2 paket sushi, 1 set Gomoku Kamameshi, 1 mangkuk besar Tanmen (utk detailnya klik di sini).

Intinya,,, saat itu, kita berdua kekenyangan bwangetttsssssss sampe2 compliment penutup berupa es grim ngga kita embat abisann perut kita udah terasa full dan dengan bercanda saya bilang ke waitressnya ”Es krimnya untuk emba aja deh ya”.. emba-emba yang dibecandain Cuma senyum-senyum aja. Usai foto2, kita cabut. Begitu keluar dari pintu restoran, saya seperti ga mau ngelewatin moment pameran foto yang ada dan dengan semangat narsis 45, saya minta tolong suami saya untuk motoin sayadi depan foto-foto yang lagi dipamerin.. halahhh..

Saya mo say thanks 2 Detikfood yang udah mercayain tulisan saya untuk dimuat di sana dan berkesempatan nyicipin sushi yang enak di Bushido Japanesse Restaurant.. sering2 yaa ngadain kegiatan kaya bginih, biar kita2 para hobiis makanan enak bisa nyicipin makan kenyang gratisan ato paling gak Cuma bayar 80 rebongan Mokaya saya kemarin itu..

Oks dehhh, segini ajah dulu ahh…..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: