jalan-jalan ke pasar bareng bokap tercinta

23 Jun

Sabtu pagi kemaren, saya nyempetin untuk main ke rumah bokap.
Kangen banget sama bokap abis udah hampir 2 minggu ga maen ke sana
(biasa karena kerjaan yang ga ada abis-abisnya… ngeles mode on)

Kemaren itu, saya mo ngajak bokap ke rumah kakak saya di daerah Bangka untuk sekadar merajut silaturahim.

Untuk sampai ke rumah kakak saya, banyak jalan potong alternatifnya, salah satunya melalui pasar tradisional yang biasa disebut sama orang sana dengan “Pasar Kecil” atau “Pasar Mencos”. Sebenarnya, saya memang sengaja lewat jalan pasar. Karena apa??? karena ada keinginan untuk sedikit napak tilas masa-masa saya sering ke pasar ini dan memang udah punya ide untuk ngajak bokap mampir ke warung soto langganan saya dulu. Mumpung masih jam 9an berarti masih pantas lah untuk sarapan.

Duluuu sebelum merit, saya paling hobi belanja di pasar ini, hampir setiap Sabtu saya belanja. Selain belanja, salah satu yang saya favoritin adalah jajan nasi soto sepulang belanja. Soto “Pakde” nama tempatnya karena yaa memang saya biasa nyebut penjualnya “Pakde” (gak tau deh namanya sapah, pokoknya panggil aja pakde pasti nyaut hehhee).

Lokasi warung soto pakde bisa dibilang cukup strategis karena menjadi jalur lalu-lalang orang yang ke pasar atau pulang dari pasar.

Sebenernya bokap udah familiar sama soto pakde ini, tapi gak pernah tau rasanya makan langsung di sana.

Waktu kita sampai di sanah ampyuunnn deh penuh amat, tempat duduknya hampir keisi semua. Walaupun mampu menampung sekitar 10 orang, tetapi warung soto pakde terbilang sempit. Itu juga karena tempat duduknya sengaja dipilih yang kursi panjang dan disetting “U”.

Akhirnya setelah geser sana-sini, saya dan bokap bisa duduk juga walau agak empet-empetan…hihihiii kasian juga bokap saya ajakin makan tapi “susah” beginig. Syukurnya doi ga protes malahan menikmati banget.

Saya: “Pakde, nasi soto (maksutnya soto dicampur nasi) dua mangkok yaaa!!!)”
Pakde: “Lengkap mba? (maksutnya pakai kol, tomat, etc)”
Saya: “iya.. ngomong-ngomong, sate ususnya abis yaa pakde? trus tempe gorengnya?”
Pakde: “sate usus tinggal satu nih mba, tempe gorengnya lagi diambil sama bude”
Saya: “Siip dehh pakde, sama teh botol yaa dua”

Ga lebih dari 10 menit, pesenan saya dan bokap dateng.. dan kebetulan tempe gorengnya yang masih anget juga udah dateng. Setelah membubuhi sekitar 3 sendok sambal, 2 perasan jeruk nipis, dan bubuhan kecap manis, saya sobek-sobek tempe gorengnya dan saya pretelin sate usus yang tinggal satu tusuk itu. Kemudian semuanya saya campur jadi satu deh ke dalam soto… nyamm-nyammm segernyaaahh.

Bokap juga keliatan semangat banget sama tempe gorengnya, sampai-sampai habis 3 potong heheheee.. abis emang enak sihhhh tuh tempe goreng.

Entah karena porsinya yang kebanyakan ato emang saya yang udah kenyang, saya ga kuat untuk ngabisin semuanya, jadi nasinya masih tersisa dehh… *maap yaaa nasiii bukan maksut membuang-buang dirimu*

Setelah membayar dengan uang sebesar Rp 17.000 (utk 2 nasi soto, 5 tempe goreng, 1 tusukan usus, dan 2 teh botol), saya dan bokap langsung bergegas dan melanjutkan perjalanan ke rumah kakak. Tapi dasar emang sayanya laper mata, begitu ngeliat tukang kue pukis atau biasa saya sebut kue “pancong”, saya pun mampir dan beli 1 bungkus kue pancong yang masih panasssshhhhhhh untuk dibawa ke rumah kakak.

Tempe goreng yang masih angetth
Nasi soto yang udah dicampur tusukan usus+tempe goreng+kecap+sambal+ jeruk nipis.
Kue pancong yang enak tenan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: